Sinopsis 77 (2018) Kasus Pembunuhan Polisi Yang Tak Terungkap di LA

Sinopsis: 77 (2018) Adalah Film Crime Tentang Kasus Pembunuhan Polisi Yang Tak Terungkap di Los Angeles Serta Penembakan Antara Polisi Dan Tentara SLA
77 (2018), film crime teen yang saat ini masih dalam tahap pengembangan oleh sutradara Jared Leto, penulis skenario David Matthew IX dan James Ellroy. Belum ada informasi lanjutan terkait produser dan pemain utama.

Sinopsis 77 (2018)

Jared Leto adalah seorang aktor dan produser yang dipopulerkan oleh film Requiem for a Dream (2000), Dallas Buyers Club (2013), Mr. Nobody (2009), Artifact (2012). Film baru darinya adalah Berlin, I Love You, The Outsider (2017) dan Blade Runner 2049 (2017). Film ini sepertinya akan menjadi debut bagi Leto sebagai sutradara.

Sinopsis

Film ini terjadi di Los Angeles, di mana kisahnya akan menghubungkan dua kejadian yang terjadi pada bulan Mei 1974 - kisah pembunuhan seorang opsir polisi LAPD yang tak terungkap dan sebuah kisah penembakan di pusat kota Los Angeles antara petugas LAPD dan Tentara Symbionese Liberation Army (SLA). 

United Federated Forces of the Symbionese Liberation Army (SLA) adalah organisasi revolusioner sayap kiri Amerika yang aktif antara tahun 1973-1975. Kelompok ini melakukan aksi perampokan bank, pembunuhan dan sejumlah aksi kekerasan lainnya. Awalnya Symbionese Liberation Army terbentuk dari belasan orang kulit putih, yang berasal dari keluarga middle-class dan berpendidikan mengadopsi sebuah logo berupa gambar ular berkepala tujuh. 

Baku Tembak 1977 di Los Angeles (North Hollywood shootout)

Dikenal sebagai "North Hollywood shootout", adalah peristiwa penting dan terkenal yang terjadi pada 28 Februari 1997, di Hollywood Utara, Los Angeles, California. Itu melibatkan baku tembak yang berkepanjangan dan intens antara dua perampok bank bersenjata berat dan petugas penegak hukum.

Insiden itu bermula ketika Larry Eugene Phillips Jr. dan Emil Matasareanu, dua individu bersenjata berat dan berbaju besi, berusaha merampok cabang Bank of America yang berlokasi di 6600 Laurel Canyon Boulevard. Dilengkapi dengan senapan otomatis, mereka bermaksud melakukan perampokan cepat dan melarikan diri sebelum penegak hukum tiba.

Namun, saat perampok keluar dari bank, mereka dihadang oleh petugas LAPD yang sudah diberitahu tentang perampokan yang sedang berlangsung. Pertempuran sengit terjadi, dengan Phillips dan Matasareanu menggunakan daya tembak dan baju besi superior mereka untuk melawan para perwira.

Baku tembak berlangsung selama kurang lebih 44 menit, di mana para perampok menembakkan ratusan peluru ke arah petugas polisi, warga sipil, dan kendaraan yang lewat. Mereka juga menggunakan alat peledak rakitan untuk menekan penegakan hukum. Petugas yang kalah jumlah awalnya menghadapi kesulitan karena persenjataan dan pelindung tubuh yang superior dari para perampok.

Baku tembak berakhir ketika Matasareanu dilumpuhkan dan Phillips bunuh diri. Kedua individu menderita beberapa luka tembak selama baku tembak. Insiden tersebut mengakibatkan 10 petugas dan beberapa warga sipil terluka, dengan Phillips dan Matasareanu menjadi satu-satunya korban jiwa.

North Hollywood shootout berdampak besar pada lembaga penegak hukum, yang mengarah pada penilaian ulang peralatan, taktik, dan pelatihan mereka untuk menangani tersangka bersenjata berat. Ini menyoroti perlunya petugas untuk memiliki akses yang lebih baik ke senjata api dan pelindung tubuh bertenaga tinggi untuk secara efektif melawan ancaman semacam itu.

Peristiwa tersebut telah menjadi subjek berbagai film dokumenter, program televisi, dan film, termasuk "44 Minutes: The North Hollywood Shoot-Out" (2003), yang menceritakan kembali insiden tersebut secara dramatis. Itu terus dikenang sebagai salah satu baku tembak paling intens dan terkenal dalam sejarah penegakan hukum Amerika.

Asal Usul The Symbionese Liberation Army (SLA)

The Symbionese Liberation Army (SLA) adalah kelompok revolusioner Amerika sayap kiri radikal yang menjadi terkenal di tahun 1970-an. SLA terkenal karena keterlibatannya dalam penculikan pewaris surat kabar Patricia Hearst.

SLA dibentuk pada tahun 1973 di Berkeley, California, oleh sekelompok kecil individu yang dipimpin oleh Donald DeFreeze, yang mengadopsi nama General Field Marshal Cinque. Tujuan yang dinyatakan kelompok tersebut adalah untuk memerangi apa yang mereka anggap sebagai ketidakadilan sosial, termasuk rasisme, kemiskinan, dan ketidaksetaraan. SLA mengadvokasi perjuangan bersenjata dan aksi revolusioner untuk mencapai tujuannya.

SLA pertama kali mendapat perhatian nasional pada Februari 1974 ketika mereka menculik Patricia Hearst, cucu dari tokoh surat kabar William Randolph Hearst. Hearst ditahan selama beberapa bulan, selama waktu itu dia secara terbuka menyatakan kesetiaannya pada SLA dan mengadopsi nama "Tania".

Sepanjang keberadaannya, SLA melakukan serangkaian tindakan kekerasan, termasuk perampokan bank, pengeboman, dan pembunuhan. Mereka menargetkan institusi dan individu yang mereka yakini mewakili penindasan dan ketidaksetaraan, termasuk bank, perusahaan, dan lembaga penegak hukum.

Pada Mei 1974, SLA terlibat baku tembak dengan petugas polisi Los Angeles, yang mengakibatkan kematian enam anggota SLA, termasuk Cinque. Patricia Hearst kemudian ditangkap pada September 1975 dan akhirnya dijatuhi hukuman penjara karena keterlibatannya dalam kejahatan SLA. Dia kemudian diberikan grasi oleh Presiden Jimmy Carter dan dibebaskan pada tahun 1979.

Aktivitas SLA dan penculikan Patricia Hearst mendapat liputan media yang signifikan, menciptakan sensasi pada saat itu. Taktik dan ideologi kelompok terus dipelajari dan dianalisis oleh para sarjana yang tertarik dengan gerakan politik radikal dan terorisme domestik di Amerika Serikat selama tahun 1970-an.

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.