A Prayer for Owen Meany (karya John Irving)

Sinopsis novel A Prayer for Owen Meany, bercerita tentang kehidupan dan persahabatan Owen dan John sejak kecil, ketika Owen merasa jadi alat Tuhan

"A Prayer for Owen Meany" adalah novel ketujuh karya penulis Amerika John Irving, memulai debutnya pada tahun 1989, mencatat kehidupan John Wheelwright dan sahabatnya Owen Meany saat mereka menjalani masa kanak-kanak dan remaja di sebuah kota kecil di New Hampshire selama tahun 1950-an dan 1960-an. Sang narator, menggambarkan Owen sebagai sosok yang luar biasa, memiliki kualitas unik yang membedakannya dari rekan-rekannya. Owen sangat yakin bahwa dia adalah tangan bagi Tuhan untuk memenuhi takdirnya.

Sampul novel A Prayer for Owen Meany (karya John Irving)

Owen Meany yang berusia sebelas tahun mendapati dirinya bermain dalam pertandingan bisbol Liga Kecil di Gravesend, New Hampshire, di mana dia secara tidak sengaja memukul bola busuk yang secara tragis membunuh ibu sahabatnya. Peristiwa penting ini sangat membentuk pandangan Owen. Tidak seperti melihatnya sebagai suatu kebetulan, Owen sangat yakin bahwa dia adalah alat Tuhan yang ditakdirkan untuk memenuhi tujuan yang lebih tinggi.

Setelah kejadian tahun 1953, kehidupan Owen menjadi luar biasa dan terkadang menakutkan. Dia terombang-ambing antara momen khayalan diri yang lucu dan tragedi yang mendalam, yang mewujudkan perpaduan kompleks antara kepolosan dan keyakinan yang mendalam. Owen bukan hanya sebagai korban namun juga sebagai tokoh sentral dalam rencana ilahi.

Sinopsis:

Owen Meany, digambarkan sebagai anak kecil dengan suara serak yang tidak biasa, sangat menonjol di antara teman-temannya di Gravesend, New Hampshire. Spekulasi beredar seputar sumber suaranya yang unik—beberapa mengaitkannya dengan bisnis granit keluarganya, sementara yang lain menganggapnya sebagai sifat misterius dan tidak dapat dijelaskan. Meskipun demikian, kekhasan Owen melampaui perawakan fisik dan suaranya; dia memiliki keyakinan yang kuat bahwa dia adalah instrumen kehendak Tuhan.

Pada musim panas 1953, saat pertandingan bisbol Liga Kecil, kehidupan Owen secara tragis bersinggungan dengan kehidupan sahabatnya John Wheelwright. Bola kotor yang dipukul oleh Owen secara tidak sengaja menyebabkan kematian ibu John, sebuah peristiwa yang ditafsirkan Owen sebagai tindakan ilahi. Insiden ini menandai momen penting yang membentuk jalan hidup dan nasib mereka yang saling terkait.

Kecenderungan 'alat Tuhan' Owen Meany dan ketertarikannya yang aneh terhadap wanita yang lebih tua muncul sebagai elemen yang menggugah sekaligus meresahkan. Meskipun John Wheelwright berperan sebagai narator, Owen secara konsisten menarik perhatian dan tidak pernah melepaskan sorotan. 

Sepanjang novel, karakter John berkembang seiring dengan karakter Owen, menavigasi pengalaman masa depan mereka bersama sambil bergulat dengan dampak tindakan Owen, khususnya kematian ibu John yang tidak disengaja. Hebatnya, John tidak menyimpan kebencian terhadap Owen atas peristiwa tragis ini, yang menggambarkan ikatan dan persahabatan mereka.

Sebagai sahabat yang tak terpisahkan di sebagian besar cerita, kehidupan John dan Owen yang saling terkait memberikan perspektif ganda tentang pengalaman mereka bersama. Saat menjalani hidup bersama, penafsiran dan respons mereka terhadap peristiwa sering kali berbeda secara signifikan, yang mencerminkan pandangan dan kepribadian mereka yang berbeda.

John Irving menyusun narasi di mana kehadiran Owen Meany tampak besar, menantang norma-norma penceritaan konvensional dengan mengangkat karakter pendukung ke peran sentral dan menjadi memerintah. Dinamika ini tidak hanya memperkaya kedalaman novel tetapi juga menggarisbawahi pengaruh Owen terhadap orang-orang di sekitarnya, yang membentuk kehidupan mereka dengan cara yang tidak terduga.

Kehidupan dewasa John Wheelwright di Toronto sangat kontras dengan peristiwa masa mudanya di New Hampshire. Berlatar tahun 1987, John merefleksikan Amerika masa kini dari sudut pandangnya di Kanada, bergulat dengan dinamika politik dan isu-isu sosial yang ia pandang melalui lensa persahabatannya yang kompleks dengan Owen Meany. Meskipun telah tinggal di Kanada selama lebih dari dua dekade, John mendapati dirinya tidak dapat sepenuhnya menerima rumah barunya, perspektifnya dibentuk oleh hubungan dengan masa lalunya.

Direkomendasikan bagi pembaca yang mengapresiasi narasi yang membutuhkan waktu untuk berkembang, A Prayer for Owen Meany menawarkan kekayaan narasi yang menghargai pembacaan yang penuh perhatian. Ini adalah kisah yang secara rumit meninggalkan makna sastra yang mengundang refleksi dan interpretasi. Bagi mereka yang menyukai cerita yang mendalam dan bernuansa, novel ini menjanjikan sebuah perjalanan yang penuh dengan pesan mendalam.

Karakter:

Owen Meany: Karakter tituler dan tokoh sentral novel. Owen adalah seorang anak laki-laki bertubuh kecil dengan suara yang khas (ditunjukkan dengan dialognya yang menggunakan huruf besar semua di sepanjang buku) karena cacat lahir. Dia memiliki keyakinan yang tak tergoyahkan kepada Tuhan dan percaya bahwa dia memiliki misi ilahi. Tindakan dan keyakinan Owen sangat berdampak pada orang-orang di sekitarnya, terutama sahabatnya, John Wheelwright.

John Wheelwright: Narator dan sahabat Owen. John berasal dari keluarga kaya di New England dan menghabiskan sebagian besar novelnya untuk merefleksikan masa kecilnya dan pengaruh Owen dalam hidupnya. Dia kemudian menjadi guru di Kanada, merefleksikan kembali pengaruh Owen.

Hester Eastman: Nenek John dan tokoh penting dalam asuhannya. Dia memainkan peran penting dalam membentuk pandangan dunia dan pemahaman agamanya.

Tabitha Wheelwright: Ibu John, yang hubungannya dengan putranya rumit dan tegang karena masalah yang belum terselesaikan seputar kehidupan romantisnya.

Dan Needham: Ayah tiri John, yang berperan sebagai figur ayah pengganti baginya. Dia penuh kasih sayang dan pengertian, memberikan stabilitas dan bimbingan kepada John.

Mr Meany: Ayah angkat Owen yang digambarkan sebagai sosok yang tegas dan banyak menuntut. Dia memiliki tambang granit, tempat Owen bekerja selama masa mudanya.

Pendeta Lewis Merrill: Menteri lokal dan tokoh otoritas utama di kota. Dia memiliki pengaruh yang signifikan terhadap perjalanan spiritual dan keyakinan Owen.

Karakter Lainnya:

Ginger Brinker-Smith: Pacar Owen, yang memainkan peran penting dalam peristiwa tragis yang membentuk jalannya novel.

Kekasih Tabitha Wheelwright: Sosok misterius dari masa lalu ibu John, yang identitas dan hubungannya dengan Tabitha merupakan inti plot novel.

Suara: Tema yang berulang di sepanjang novel, mewakili keyakinan Owen akan tujuan ilahi dan pentingnya misinya.

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.