Inside Out 2: Riley, Jangan Paranoid, Tenang! Persoalanmu Hanya Sementara [Sinopsis, Trailer]

Sinopsis: Inside Out 2 menceritakan Riley yang sudah bertambah usia, memasuki masa dewasa dengan tambahan emosional baru membuat galau dan stres.

"Inside Out 2" Pixar terus menjelajahi dunia emosi Riley yang dinamis, dipimpin oleh perasaan bahagia si kuning Joy (disuarakan oleh Amy Poehler) dan teman-temannya yang dapat dipercaya. Disutradarai oleh Kelsey Mann dan diproduksi oleh Mark Nielsen, sekuel yang ditunggu-tunggu ini menggali lebih dalam lanskap emosional Riley dengan sentuhan lebih segar. Animasi ini berdurasi 96 menit dan dirilis 14 Juni 2024. Film ini memimpin keberhasilan box office dengan meraup $729 juta saat artikel ini dibuat. Mungkin, apa yang dirasakan Riley inilah yang sebagian dari kita rasakan ketika mulai menginjak masa dewasa.

Inside Out 2 - oleh Pixar

Saat Riley menghadapi tantangan pertumbuhannya, emosinya menghadapi dilema baru ketika karakter tak terduga muncul di benaknya, masing-masing bersaing untuk mendapatkan kendali. Bergabung dengan kumpulan emosi baru yang dinamis—disuarakan oleh Maya Hawke, Kensington Tallman, Tony Hale, Liza Lapira, Ayo Edebiri, Lilimar, Grace Lu, Sumayyah Nuriddin-Green, Adèle Exarchopoulos, dan Paul Walter Hauser—tim asli harus menghadapi tantangan besar, ancaman yang bisa mengganggu keseimbangan emosi Riley selamanya.

Sinopsis

Dalam Inside Out 2, Pixar menggali jauh ke dalam perjalanan emosional masa pertumbuhan, menangkap tantangan-tantangannya dengan resonansi yang menyentuh dalam cara kerja pikiran kita. Kembali adalah perasaan yang kita kenal—kegembiraan, kemarahan, kesedihan, ketakutan, dan rasa jijik—masing-masing bergulat dengan pengalaman Riley yang terus berkembang. Namun, sekuelnya memperkenalkan aspek emosional baru yang mencerminkan kompleksitas masa remaja: rasa malu, Ennui (kebosanan), Iri hati, dan Kecemasan.

Saat Riley menghadapi masa kedewasaan yang penuh gejolak, emosi tambahan ini muncul dan memainkan peran penting dalam alam emosionalnya. Rasa malu muncul dalam situasi yang canggung, Ennui membebani dengan kelesuan, Iri hati memicu perbandingan, dan Kecemasan mencengkeram ketidakpastian tentang masa depan. Bersama dengan emosi asli, mereka menelusuri dunia batin Riley yang terus berubah, menawarkan eksplorasi tajam tentang tantangan universal dalam pertumbuhan.

Riley berdiri di ambang sekolah menengah atas, hatinya bertekad untuk bergabung dengan tim Hoki FogHorn yang bergengsi. Saat ia memulai perjalanan transformatif ini, kisahnya terungkap saat Riley menghadapi serangkaian tantangan dan emosi.

Awalnya, jalan Riley untuk bergabung dengan tim mengalami kesulitan. Persahabatannya diuji, emosinya menjadi liar, dan beban ekspektasi mulai menurun drastis. Di tengah kekacauan ini, Riley mendapati dirinya mengarungi lautan keraguan dan ketidakpastian yang bergejolak.

Namun seiring berjalannya cerita, Riley mendapatkan pelajaran berharga tentang ketekunan, ketahanan, dan kekuatan batin. Dengan dukungan tak tergoyahkan dari teman-temannya dan bimbingan emosinya yang tepercaya—kegembiraan, kemarahan, kesedihan, ketakutan, rasa jijik, rasa malu, ennui (kebosanan), iri hati, dan kecemasan—riley menemukan kejelasan dan tekad baru.

Pada akhirnya, perjalanan Riley berpuncak pada kesadaran yang mengharukan bahwa segala sesuatu akan terjadi jika seseorang tetap jujur ​​pada dirinya sendiri dan menerima tantangan pertumbuhan. Melalui penceritaan yang tajam dan animasi yang hidup, persembahan terbaru Pixar menangkap esensi masa remaja—ujian, kemenangan, dan semangat abadi yang mendefinisikan perjalanan untuk menemukan tempat seseorang di dunia.

Pengisi suara:

  • Amy Poehler sebagai Joy, emosi bahagia berwarna kuning
  • Maya Hawke sebagai Anxiety, emosi cemas oranye baru
  • Kensington Tallman sebagai Riley Andersen
  • Liza Lapira sebagai Disgust, emosi jijik berwarna hijau
  • Tony Hale sebagai Fear, emosi ketakutan berwarna ungu
  • Lewis Black sebagai Anger, emosi marah berwarna merah
  • Phyllis Smith sebagai Sadness, emosi sedih berwarna biru
  • Ayo Edebiri sebagai Iri, emosi iri cyan yang baru
  • James Austin Johnson sebagai Pouchy
  • Steve Purcell sebagai Deep Dark Secret
  • Dave Goelz sebagai Mind Cop Frank
  • Kirk Thatcher sebagai Foreman
  • Frank Oz sebagai Mind Cop Frankn Dave
  • Paula Pell sebagai Kemarahan Ibu
  • June Squibb sebagai Nostalgia
  • Pete Docter sebagai Kemarahan Ayah

Sekuel animasi ini mungkin ditujukan untuk anak-anak, namun temanya sangat bergema di kalangan orang dewasa yang menghadapi tantangan hidup. Hal ini menjadi pengingat yang tajam bahwa bertambahnya usia bisa penuh dengan kesulitan, terutama menyoroti bagaimana berpikir berlebihan dapat mempengaruhi setiap aspek kehidupan dan dampak jangka panjang dari keputusan yang diambil saat ini.

Film ini dengan hati-hati meneliti tema-tema persoalan, ketakutan, kekhawatiran, dan kecemasan, mengakui hal-hal yang tidak dapat dihindari namun menawarkan pesan yang meyakinkan: semuanya hanya sementara. Ini mendorong pemirsa untuk menarik napas, tetap tenang, dan menghindari stres. Dengan menjaga pikiran tetap tenang, seseorang dapat menghadapi tantangan dengan jernih dan perspektif.

Di tengah tekanan kehidupan sehari-hari, film ini menganjurkan momen relaksasi dan introspeksi. Hal ini menunjukkan bahwa meskipun stres selalu ada, meluangkan waktu untuk bersantai dan memulihkan tenaga dapat menghasilkan pemikiran yang lebih jernih dan pengambilan keputusan yang lebih baik. Pada akhirnya, film ini menawarkan pelukan yang menenangkan bagi para penontonnya, mengingatkan mereka bahwa ketahanan dan pendekatan yang seimbang terhadap pasang surut kehidupan dapat membawa pada pertumbuhan pribadi dan kedamaian batin.

Inside Out 2 sangat menyentuh hati penontonnya dengan menyampaikan pesan yang kuat: hiduplah dengan yang terbaikmu di saat ini. Film animasi ini mendorong pemirsa untuk menerima tantangan hidup tanpa menyerah pada tekanan berlebihan tentang masa depan. Itu mengingatkan kita untuk menghargai setiap momen dan menemukan kegembiraan dalam perjalanan hidup ini.

Tema universal film ini menyentuh pentingnya persahabatan dan dukungan dari teman dan keluarga selama masa-masa sulit. Hal ini menggarisbawahi gagasan bahwa kita tidak pernah sendirian dalam perjuangan kita, menumbuhkan rasa kebersamaan dan koneksi.

Apalagi Inside Out 2 menawarkan dimensi spiritual dengan mengingatkan kita akan kehadiran kekuatan yang lebih tinggi. Film ini mendorong iman dan kepercayaan, meyakinkan pemirsa bahwa Tuhan selalu ada, membimbing dan menghibur melalui liku-liku kehidupan.

Pada akhirnya, pesan mendalam dari film ini mendorong penerimaan diri dan keaslian. Ini merayakan individualitas dan mengingatkan kita untuk menerima siapa diri kita, kekurangan dan segalanya. Setiap penonton akan menemukan caranya masing-masing untuk mengapresiasi tema film tersebut, namun satu hal yang tetap jelas: Inside Out 2 adalah perjalanan menyentuh hati yang menginspirasi refleksi, rasa syukur, dan apresiasi yang lebih dalam terhadap kekayaan hidup.

Wajib tonton gaes.

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.