[Review] Kingdom of the Planet of the Apes: Keharmonisan Sepihak Menetapkan Status Quo Baru

Kingdom of the Planet of the Apes mengisahkan dunia kera pasca kematian Caesar, ketika manusia dan kerja hidup terpisah dan kera mendominasi wilayah

"Kingdom of the Planet of the Apes", sebuah film aksi fiksi ilmiah Amerika tahun 2024 yang menghidupkan kembali franchise ikonik tersebut. Disutradarai oleh Wes Ball dan ditulis oleh Josh Friedman, film ini merupakan sekuel mandiri dari War for the Planet of the Apes (2017). Ini adalah bagian keempat dari seri reboot dan film kesepuluh secara keseluruhan dalam saga legendaris ini. Film ini dirilis 10 Mei 2024.

- oleh 20th Century Studios

Film ini menampilkan Owen Teague dalam peran utama yang menarik, didukung oleh pemeran yang mengesankan termasuk Freya Allan, Kevin Durand, Peter Macon, dan William H. Macy. Berlatar 300 tahun setelah peristiwa dramatis War for the Planet of the Apes, kisah ini mengikuti seekor simpanse muda bernama Noa. Bersama Mae, seorang wanita manusia pemberani, Noa memulai upaya untuk menciptakan jalan baru bagi kera dan manusia, menavigasi dunia yang penuh dengan bahaya dan ketidakpastian.

Plot

Film ini dibintangi oleh Owen Teague dalam peran utama, bersama Freya Allan, Kevin Durand, Peter Macon, dan William H. Macy. Berlatar 300 tahun setelah kejadian di film sebelumnya, cerita ini mengeksplorasi dunia di mana klan kera berevolusi secara terpisah dan sebagian besar melupakan ajaran Caesar, yang memperjuangkan hidup berdampingan secara damai antara manusia dan kera.

Di era baru ini, seorang raja korup bernama Proximus memanipulasi warisan Caesar, menggunakan propaganda untuk mencuci otak sesama kera. Pengikut setia Proximus menculik anggota berbagai klan kera dalam upaya untuk mengungkap teknologi canggih manusia yang tersembunyi di balik pintu yang tidak bisa ditembus. Untuk mencapai hal ini, mereka juga menculik manusia, berharap beberapa orang memiliki pengetahuan yang dibutuhkan untuk mengungkap rahasia ini. Namun, tugas ini berat karena virus telah membuat sebagian besar manusia menjadi bisu atau mati, sama seperti virus yang meningkatkan kecerdasan kera.

Di tengah kekacauan ini, manusia berusaha untuk terhubung kembali dan berkomunikasi tanpa memberi tahu kera, sehingga menimbulkan kebingungan dan ketidakpercayaan antara kedua spesies tersebut. 

Kingdom of the Planet of the Apes  mencapai puncak ketegangan dan aksinya saat Noa, Mae, Soona, dan Anaya melaksanakan rencana berani mereka untuk menyusup ke benteng Proximus dan mengungkap rahasia yang tersembunyi di dalamnya.

Noa, didorong oleh keinginan untuk merebut kembali kebebasan klannya dan menghancurkan pemerintahan Proximus yang menindas, memimpin kelompok tersebut menanam bahan peledak di sekitar tanggul pemukiman. Misi mereka untuk menembus brankas dan mengungkap kebenaran tentang masa lalu umat manusia semakin meningkat ketika Trevathan, yang merupakan ancaman potensial, dilenyapkan oleh tindakan tegas Mae.

Di dalam lemari besi, mereka menemukan harta karun persenjataan canggih dan penemuan penting Mae—kunci penguraian satelit yang disamarkan sebagai sebuah buku. Kera dihadapkan pada gambaran mengejutkan dari buku anak-anak yang menggambarkan manusia sebagai spesies dominan dan kera yang dikurung di kandang di kebun binatang, menantang pemahaman mereka tentang sejarah dan tempat mereka di dunia.

Ketika ketegangan memuncak, Proximus dan sukunya mencegat kelompok tersebut, yang kemudian berkembang menjadi kebuntuan yang mematikan. Kecerdasan Mae menyelamatkan mereka ketika dia melenyapkan Lightning dan memicu bahan peledak, membanjiri bunker dan menjebak pasukan Proximus di dalam. Di tengah kekacauan, Noa menghadapi Sylva dalam perjuangan menegangkan yang berakhir dengan kemenangannya dan melarikan diri dari bunker yang tenggelam bersama klannya.

Pertarungan terakhir mempertemukan Noa melawan Proximus dalam pertarungan dramatis demi kepemimpinan dan kelangsungan hidup. Kepemimpinan Noa bersinar saat dia mengumpulkan klannya untuk memberikan pukulan telak, membuat Proximus kalah dan terjatuh.

Sebagai bagian akhir, klan Noa kembali ke tanah air mereka, bersemangat untuk membangun kembali dan merebut kembali otonomi mereka. Namun, ketegangan muncul saat Mae datang untuk mengucapkan selamat tinggal, tindakannya selama misi memicu perdebatan sengit tentang masa depan manusia dan kera.

Mae, didorong oleh keyakinan bahwa senjata buatan manusia harus tetap berada di tangan manusia, menjelaskan keputusannya untuk menghancurkan bunker dan mencegah kera mengakses gudang senjatanya. Dia yakin teknologi ini melambangkan kepemilikan manusia, sehingga memicu perdebatan dengan Noa tentang prospek hidup berdampingan secara damai di antara spesies mereka. Noa, yang memikirkan dampak dari pendirian Mae, mempertanyakan apakah keharmonisan sejati bisa terjadi jika kesenjangan semacam itu terus terjadi.

Saat Noa berbagi momen lembut dengan Soona, menjelajahi alam semesta melalui teleskop yang ia temukan, Mae memulai perjalanannya sendiri ke pemukiman manusia yang dikarantina di pangkalan satelit. Di sini, dia memberikan kunci pengurai yang ditemukan di bunker, memungkinkan manusia mengaktifkan kembali satelit dan menjalin kontak dengan orang-orang yang selamat yang tersebar di seluruh dunia.

Saat Noa dan Mae berpisah, jalan mereka berbeda namun tetap saling berhubungan, membuat penonton merenungkan masa depan umat manusia dan kera di tengah luasnya masa depan yang tidak pasti.

Pemeran:

Kera:

  • Owen Teague sebagai Noa
  • Kevin Durand sebagai Proximus Caesar
  • Peter Macon sebagai Raka
  • Lydia Peckham sebagai Soona
  • Travis Jeffery sebagai Anaya
  • Sara Wiseman sebagai Dar
  • Neil Sandilands sebagai Koro
  • Eka Darville sebagai Sylva
  • Ras-Samuel Weld A'abzgi sebagai Lightning
  • Karin Konoval muncul di prolog sebagai Maurice

Manusia:

  • Freya Allan sebagai Mae
  • William H. Macy sebagai Trevathan,
  • Dichen Lachman sebagai Korina

Noa, digambarkan secara mendalam oleh Owen Teague, bergulat dengan identitasnya saat ia menghadapi kompleksitas kepemimpinan dalam klan Elang, yang dipimpin oleh ayahnya. Keinginannya untuk membantu sesama kera mendorongnya untuk mengungkap kebenaran dan menantang status quo, yang mengarah pada evolusi mendalam di sepanjang film.

Noa adalah inti dari film ini, seorang protagonis menarik yang didorong oleh dua tujuan: untuk mengangkat klannya dan menumbuhkan pemahaman dengan orang luar. Pencariannya akan kebaikan dan kerja sama di tengah tantangan kelangsungan hidup menjadikannya karakter yang dinamis dan relatable, dan menyelidiki kepemimpinan dan empati di dunia yang terus berubah.

Mae (Freya Allan) adalah karakter penting, seorang manusia yang selamat yang dengan hati-hati menjaga pengetahuannya di tengah dunia di mana informasi semacam itu berbahaya. Pengungkapan rahasia yang penting bagi kedua spesies secara bertahap menggarisbawahi perannya sebagai jembatan antara manusia dan kera, menyoroti tema kepercayaan dan kelangsungan hidup dalam ekosistem yang rapuh.

Mae bergulat dengan dilema moral dan pengambilan keputusan yang menantang keyakinannya dan kera yang ditemuinya. Pencariannya akan pengetahuan dan rahasia yang terkubur di masa lalu menciptakan ketegangan dan konflik, terutama karena penemuan ini bertentangan dengan kepercayaan tradisional kera yang tidak bermusuhan dan berupaya mencapai keharmonisan.

Raka, orangutan yang digambarkan penuh kharisma oleh Peter Macon, menjadi sosok pendukung yang krusial. Pengetahuannya tentang masa lalu, khususnya warisan Caesar, menjelaskan kemungkinan kerja sama antara manusia dan kera. Melalui Raka, Noa mulai memahami kompleksitas sejarah bersama dan potensi saling pengertian.

Teman-teman Noa, Soona dan Anaya, memainkan peran integral dalam perjalanannya, menawarkan dukungan saat menghadapi lanskap berbahaya di dunia mereka. Meskipun karakter mereka mungkin tidak selalu mendapat sorotan, kehadiran mereka memperkaya keseluruhan cerita, menambah persahabatan dan konflik yang meningkatkan pengalaman menonton.

Demikian pula, orang tua Noa, Koro dan Dar, berkontribusi terhadap kedalaman emosional film tersebut, meskipun sebagian pemirsa mungkin merasa materi mereka kurang. Meski demikian, kehadiran mereka berfungsi untuk melabuhkan perjalanan Noa dan memberikan konteks bagi motivasi dan perjuangannya.

Proximus muncul sebagai antagonis yang tangguh, kehadirannya yang berwibawa dan manipulasi licik terhadap sesama kera menambah ketegangan dan intrik. Pengejarannya yang tiada henti terhadap teknologi penghancur, ditambah dengan kesetiaan karakter seperti Sylva, menciptakan dinamika menarik yang mendorong alur cerita ke depan.

Permusuhan Sylva terhadap Noa menambah konflik pribadi ke dalam cerita, yang berakar pada kecemburuan dan naluri bertahan hidup. Karakternya menggarisbawahi kenyataan pahit di dunia mereka.

Film ini jelas unggul dalam pembangunan dunianya, melukiskan gambaran jelas tentang lanskap hutan subur yang sebagian besar dihuni oleh kera, namun dibumbui dengan sisa-sisa zaman manusia di masa lampau. Penjajaran antara alam yang mendapatkan kembali teknologi lama dan berkarat menambah intrik, menunjukkan sebuah dunia di mana peradaban masa lalu telah meninggalkan jejaknya, menunggu penemuan kembali dan potensi penyalahgunaan.

Sutradara Wes Ball, meskipun bukan Matt Reeves, menghadirkan nuansa drama dan aksi yang solid ke dalam film, memungkinkan cerita dan karakter terungkap dalam kecepatan yang seimbang. Meskipun tempo dan momen karakter terkadang terasa berat, umumnya hal tersebut berkontribusi pada kedalaman narasi dan pengembangan karakter.

Perubahan unik, seperti kemampuan Mae yang tak terduga dalam berkomunikasi secara verbal, menambah kompleks alur cerita, mendorong eksplorasi mendalam terhadap pertumbuhan karakter dan dinamika antarpribadi.

Kingdom of the Planet of the Apes menjadi sebuah tambahan kekayaan visual dan tematis untuk franchise ini, meskipun ada beberapa kekurangan yang menonjol. Namun meskipun tidak sepenuhnya menampilkan kembali keajaiban pendahulunya, film ini berhasil memikat dengan narasi dan eksekusi visualnya.

Kisah ini menghormati warisan seri Planet of the Apes sambil memetakan wilayah baru, mengeksplorasi tema kepemimpinan, hidup berdampingan, dan konsekuensi kemajuan teknologi di dunia pasca-apokaliptik. Penggemar waralaba ini akan menemukan kepuasan dalam kelanjutan perjalanan kera, menyaksikan perjuangan dan kemenangan saat mengarungi lanskap yang penuh tantangan.

Bagi penggemar lama dan pendatang baru, seri ini menawarkan kelanjutan yang memuaskan dari saga epik ini, menjanjikan eksplorasi dan evolusi lebih lanjut di seri mendatang yang mungkin masih akan terus berlanjut, mengingat situasi psikologis yang terkait dengan penemuan peninggalan masa lalu di bunker, senjata yang hanya untuk manusia, dan dominasi manusia yang kemungkinan akan muncul kembali.

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.