Review Never Let Me Go: Drama Romantis Menuju Takdir Yang Pahit (Carey Mulligan)

Sinopsis dan Review: Never Let Me Go menceritakan tiga sahabat dari masa kecil hingga beranjak dewasa, hingga realita dunia mereka datang menghentak

"Never Let Me Go" adalah film thriller drama psikologis romantis sejarah alternatif distopia remaja Inggris tahun 2010 yang menghidupkan novel tahun 2005 karya Kazuo Ishiguro yang terkenal dengan judul yang sama. Disutradarai oleh Mark Romanek dengan skenario karya Alex Garland, film ini menawarkan eksplorasi cinta, kemanusiaan dan takdir. Film ini berdurasi 103 menit, didistribusikan oleh Fox Searchlight Pictures 15 Februari 2011.

Never Let Me Go 2010 - oleh Searchlight Pictures

Bertempat dalam sejarah alternatif, cerita ini berpusat pada Kathy (Carey Mulligan), Ruth (Keira Knightley), dan Tommy (Andrew Garfield), tiga teman yang tumbuh bersama di sekolah berasrama yang tampaknya indah. Saat mereka dewasa, mereka terjerat dalam cinta segitiga yang rumit sambil bergulat dengan kenyataan mengerikan atas takdir mereka yang telah ditentukan.

Never Let Me Go mengeksplorasi versi alam semesta alternatif di akhir abad ke-20. Di dunia ini, masyarakat telah memperpanjang harapan hidup hingga lebih dari seratus tahun, berkat praktik kontroversial budidaya klon untuk pengambilan organ.

Narasinya mengikuti Kathy, Ruth, dan Tommy, tiga sahabat yang terjerat dalam cinta segitiga saat mereka menghadapi kenyataan pahit keberadaan mereka. Sebagai klon, mereka ditakdirkan untuk menyumbangkan organ mereka di awal usia 20-an, memastikan mereka tidak akan pernah berulang tahun ke-30.

Seiring berjalannya cerita, kita menemukan kebenaran mengerikan tentang Kathy, Ruth, dan Tommy, serta tujuan yang telah ditentukan sebelumnya yang ingin mereka wujudkan. Pengungkapan ini membayangi masa kecil mereka yang tampaknya indah, dan mengungkapkan bahwa kehidupan mereka telah direncanakan dengan cermat untuk alasan yang mengerikan.

Narasinya kemudian melompat ke berbagai titik di masa depan, mencatat perjalanan ketiganya saat mereka mulai memenuhi peran yang telah ditentukan sebelumnya sebagai "donor". Setiap langkah yang mereka ambil membawa mereka semakin dekat pada nasib yang tak terhindarkan, menambah kepedihan dan tragedi pada hubungan mereka yang sudah rumit.

Novel:

Bagian Satu: Kehidupan di Hailsham

Kisah ini dinarasikan oleh Kathy H., yang merefleksikan kehidupannya, dimulai dengan waktunya di Hailsham, sebuah sekolah berasrama yang indah dan tampaknya progresif di Inggris. Para siswa di Hailsham didorong untuk menciptakan seni dan menulis puisi, namun ada tujuan misterius dan mendasar dari pendidikan mereka. Kathy menjalin persahabatan dekat dengan dua siswa lainnya, Ruth dan Tommy.

Tommy sering diintimidasi dan mudah marah, namun dia dan Kathy memiliki ikatan khusus. Ruth, karismatik dan manipulatif, sering mempengaruhi dinamika kelompok. Para siswa secara bertahap menyadari bahwa mereka berbeda dari dunia luar, dan Nona Lucy, salah satu wali, menyiratkan bahwa seni mereka penting karena alasan yang lebih dalam. Akhirnya, terungkap bahwa para siswa di Hailsham adalah klon, dibiakkan untuk menyumbangkan organ mereka ketika mereka mencapai usia dewasa.

Bagian Kedua: Cottages

Setelah meninggalkan Hailsham, Kathy, Ruth, dan Tommy pindah ke Cottages, sekelompok rumah pertanian tempat mereka hidup lebih mandiri. Hubungan mereka menjadi lebih kompleks; Ruth dan Tommy memulai hubungan romantis, menyebabkan ketegangan dengan Kathy. Penghuni Cottage memiliki lebih banyak kontak dengan dunia luar dan mulai memahami masa depan mereka sebagai donor organ.

Gagasan tentang "penundaan" – menunda pendonor jika pasangan dapat membuktikan bahwa mereka benar-benar jatuh cinta – diperkenalkan, memberikan harapan pada Kathy dan Tommy. Ruth mengungkapkan kecemburuan dan rasa bersalahnya, mengakui bahwa dia memanipulasi hubungan Kathy dan Tommy. Ruth mendorong mereka untuk mencari penundaan bersama sebelum terlambat.

Bagian Ketiga: Donot dan Akhir

Saat dewasa, Kathy menjadi "pengasuh", seseorang yang menjaga donor selama operasi, sementara Tommy dan Ruth menjadi donor. Ruth selesai (meninggal) setelah donasi keduanya. Kathy dan Tommy menghidupkan kembali hubungan mereka dan mencari Nyonya dan Nona Emily untuk menanyakan kemungkinan penundaan.

Mereka belajar bahwa penundaan tidak ada. Nona Emily menjelaskan bahwa tujuan Hailsham adalah untuk menunjukkan bahwa klon memiliki jiwa dan mampu menciptakan seni, dengan harapan dapat meningkatkan perlakuan terhadap mereka di masyarakat. Namun, usaha ini akhirnya gagal, dan Hailsham ditutup.

Tommy memulai donasinya dan menyelesaikannya setelah operasi keempatnya. Kathy, merenungkan masa lalunya dan nasibnya yang tak terhindarkan, mempersiapkan sumbangannya sendiri. Novel ini berakhir dengan Kathy berdiri di sebuah ladang, merenungkan kehidupan dan kehilangannya, saat dia pergi untuk memulai donasi pertamanya.

Karakter utama:

  • Kathy H.: Narator dan protagonis cerita. Kathy adalah seorang "pengasuh" yang merawat para donor. Dia merenungkan masa lalunya di Hailsham dan hubungannya dengan Tommy dan Ruth. Kathy adalah orang yang introspektif dan berempati, mencoba memahami hidup dan tujuannya.
  • Tommy: Teman dekat dan kekasih Kathy. Tommy dikenal karena temperamen dan perjuangan artistiknya di Hailsham. Seiring bertambahnya usia, ia menjadi lebih mawas diri dan berusaha memahami pentingnya karya seninya.
  • Ruth: Teman Kathy dan terkadang saingannya. Ruth adalah orang yang karismatik dan manipulatif, sering memengaruhi dinamika persahabatan mereka. Hubungannya dengan Tommy dan pengungkapannya memainkan peran penting dalam narasinya.

Karakter pendukung:

  • Nona Lucy: Salah satu wali di Hailsham yang percaya bahwa para siswa harus diberitahu kebenaran tentang nasib mereka. Pandangannya dan kepergiannya dari Hailsham meninggalkan dampak abadi pada para siswa.
  • Nona Emily: Kepala wali di Hailsham yang berdedikasi untuk memberikan pendidikan yang baik kepada para siswa, bahkan dalam batas takdir yang telah mereka tentukan. Dia mengungkapkan kebenaran penting tentang misi Hailsham dan tujuan para siswa.
  • Madame (Marie-Claude): Seorang wanita misterius yang secara berkala mengunjungi Hailsham untuk mengumpulkan karya seni siswa. Dia terlibat dalam skema yang lebih besar yang mendasari keberadaan siswa dan peran mereka dalam masyarakat.

Film ini memberikan kritik tajam terhadap eugenika, yang menggambarkan masyarakat yang sangat takut akan kematiannya sehingga meninggalkan semua moralitas dan etika pribadi demi menjamin umur panjang dan kesehatannya. Kepala sekolah yang sudah lanjut usia, diperankan oleh Charlotte Rampling yang luar biasa, berpendapat bahwa meskipun masyarakat bersimpati terhadap para "donor" ini, tidak ada seorang pun yang rela kembali ke dunia yang dilanda kanker dan penyakit fatal lainnya. 

Sebuah adegan yang menyedihkan memperlihatkan para pengantar barang yang diliputi rasa bersalah menghindari kontak mata dengan anak-anak yang ditakdirkan untuk mati agar orang lain dapat hidup. Di luar eksplorasi eugenika, film ini juga berperan sebagai alegori yang kuat tentang bagaimana kelas-kelas atas mengeksploitasi massa untuk mempertahankan gaya hidup mewah mereka.

Terlepas dari temanya yang kelam, Never Let Me Go sangat menyentuh sebagai sebuah drama kemanusiaan. Dampak emosional film ini diperkuat oleh penampilan luar biasa dari Carey Mulligan, Andrew Garfield, dan Keira Knightley, yang memperdalam penerimaan karakter mereka yang tampaknya pasif terhadap nasib mereka. 

Mereka berusaha keras untuk menciptakan kehidupan yang bermakna dalam batas-batas yang ditetapkan bagi mereka, meskipun ada malapetaka yang tak terhindarkan membayangi keberadaan mereka. Karakter-karakter ini, di bawah beban takdir suram mereka, masih bisa jatuh cinta, mengalami kecemburuan, menikmati waktu bersama, dan menjalin persahabatan yang langgeng. Seperti yang diamati dengan tajam oleh Kathy menjelang akhir, setiap orang pada akhirnya akan "selesai" (sebuah eufemisme yang membantu kita menenangkan hati nurani ketika kita melakukan tindakan yang dipertanyakan secara moral); Donor ini menghadapi masalah ini lebih cepat dibandingkan kebanyakan donor lainnya.

Skenario Alex Garland menjadi lengkap dengan arahan Mark Romanek yang sama bernuansanya. Secara keseluruhan luar biasa, terutama dalam adegan di mana Kathy dan Tommy perlahan-lahan menyadari bahwa harapan mereka yang tipis untuk menunda nasib hanyalah ilusi yang kejam. Adegan ini saja harus ditonton oleh setiap pelajar akting yang serius, karena Carey Mulligan dan Andrew Garfield menyampaikan pemikiran kompleks dan emosi yang mendalam melalui ekspresi wajah saja—suatu prestasi yang luar biasa.

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.