Sinopsis Atlas: Ketika Manusia Terancam Oleh AI Ciptaannya Sendiri (Jennifer Lopez)

Sinopsis: Atlas menceritakan dunia yang kacau dimasa depan, ketika militer AI memutuskan cara mengakhiri perang adalah mengakhiri umat manusia

"Atlas" adalah film bergenre aksi fiksi ilmiah tahun 2024 yang disutradarai oleh Brad Peyton, menghadirkan situasi mendebarkan yang didukung oleh penampilan menarik Jennifer Lopez sebagai analis kontraterorisme berpengalaman. Ditulis oleh Leo Sardarian dan Aron Eli Coleite, film ini mengeksplorasi tema kecerdasan buatan, kepercayaan, dan teknologi yang tidak dapat diprediksi dalam latar futuristik. Film ini dirilis oleh Netflix 24 Mei 2024.

Atlas - oleh Netflix

Lopez memerankan seorang analis terampil yang bergulat dengan rasa skeptisisme terhadap AI, yang  justru menjadi satu-satunya harapannya setelah misi yang menargetkan robot nakal berakhir dengan kegagalan. Ia mesti menggali AI dan kompleksitasnya lebih dalam dan dampaknya terhadap keamanan dan kemanusiaan.

Bergabung dengan pemeran utama termasuk Simu Liu, Sterling K. Brown, dan Mark Strong, meningkatkan eksplorasi film tentang dinamika kekuasaan dan batas-batas etika di dunia yang semakin maju secara teknologi.

Sinopsis:

Tahun 2043, umat manusia terjebak dalam pertempuran untuk bertahan hidup melawan AI humanoid jahat yang dikenal sebagai Harlan. Setelah konflik dahsyat yang merenggut nyawa jutaan orang, harapan baru muncul dalam bentuk Koalisi Bangsa-Bangsa Internasional (ICN), sebuah kekuatan terpadu yang berdedikasi untuk memerangi ancaman AI.

Dua puluh delapan tahun berlalu, dan bekas luka masa lalu masih membekas saat Atlas Shepherd, seorang analis gigih yang memiliki dendam pribadi terhadap kecerdasan buatan, memulai misi untuk memburu buronan Harlan. Sebagai putri pencipta Harlan, Atlas memikul beban unik dan ketidakpercayaan yang mendalam terhadap AI, sehingga mendorongnya untuk terus memperjuangkan keadilan.

Ketika intelijen menunjukkan bahwa Harlan telah melarikan diri ke planet yang jauh di Galaksi Andromeda, Atlas bersikeras untuk bergabung dengan ekspedisi militer untuk menangkap AI jahat tersebut. Dengan nasib umat manusia yang berada di ujung tanduk, Atlas harus menghadapi ketakutannya sendiri di alam semesta yang berada di ambang kekacauan.

Dalam momen penting, beberapa saat sebelum ICN Rangers turun ke planet tersembunyi Harlan, kekacauan terjadi saat drone Harlan melancarkan serangan dahsyat terhadap kapal mereka yang mengorbit. Untuk bertahan hidup, Atlas harus mengendalikan sebuah mekanisme, terjun ke permukaan planet di tengah reruntuhan kapal yang hancur. Terlepas dari ketidakpercayaannya yang mendalam terhadap AI, Atlas membentuk rekanan yang mustahil dengan Smith, AI yang ada di dalam mekanismenya, yang terbukti menjadi penyelamatnya dalam menghadapi bahaya yang akan segera terjadi.

Bersama-sama, Atlas dan Smith memasuki medan berbahaya, hanya untuk menemukan akibat buruk dari serangan pesawat tak berawak itu—rekan-rekan Rangernya tergeletak tewas di titik penurunan yang direncanakan. Menghadapi rintangan yang sangat besar, Atlas membuat keputusan penting untuk secara langsung menghubungkan pikirannya dengan Smith, sebuah langkah berisiko yang meningkatkan kendalinya atas mekanisme tersebut tetapi juga memperdalam hubungannya dengan AI.

Saat Atlas dan Smith melakukan perjalanan menuju tempat penyelamatan yang jauh, ikatan mulai terbentuk di antara mereka, didorong oleh kesulitan bersama dan saling pengertian. Di saat yang sangat rentan, Atlas menceritakan rahasianya kepada Smith, mengungkapkan kebenaran yang menyakitkan bahwa ibunya sendiri adalah pencipta Harlan—sebuah AI yang menjadi jahat dan mengancam tatanan peradaban.

Pemeran:

  • Jennifer Lopez sebagai Atlas Shepherd
  • Simu Liu sebagai Harlan Shepherd
  • Sterling K. Brown sebagai Kolonel Elias Banks
  • Gregory James Cohan sebagai Smith (pengisi suara)
  • Abraham Popoola sebagai Casca Decius
  • Lana Parrilla sebagai Val Shepherd
  • Mark Strong sebagai Jenderal Jake Boothe

Film ini berhasil mempertahankan kecepatan untuk memastikan pemirsa tetap terlibat. Narasinya menghindari konsep AI yang terlalu rumit yang dapat mengasingkan penonton, melainkan berfokus pada dinamika antara karakter Lopez, Atlas Shepherd, dan Smith, entitas AI yang berinteraksi dengannya.

Atlas Shepherd, digambarkan dengan emosional oleh Jennifer Lopez, membentuk ikatan yang menarik dengan Smith, menyeimbangkan hubungan fisik dan emosional yang beresonansi dengan penonton. Hubungan mereka berkembang sepanjang film, didasarkan pada persahabatan sejati yang menambahkan sentuhan manusiawi pada elemen fiksi ilmiah.

Mirip dengan Kolonel Miles yang diperankan Stephen Lang dari Avatar (2009), Kolonel Banks berfungsi sebagai mitra Shepherd, yang mewujudkan tekad dan kejelasan moral dalam upayanya menghadapi ancaman AI. Berbeda dengan peran antagonis Lang, karakter Brown menambah kedalaman narasi film, melengkapi penampilan Lopez dengan kepemimpinan dan tekad.

Meskipun Atlas mengarah ke bagian akhir yang dramatis dan agak klise, ia menghindari membuat penonton kewalahan, menjaga keseimbangan yang membuat alur cerita tetap menarik. 

Penampilan Jennifer Lopez dalam Atlas telah mengejutkan banyak orang, yang biasanya lebih mengagumi karier musiknya daripada aktingnya. Dikenal karena diskografi dan keterampilan menarinya yang mengesankan, Lopez berperan sebagai Atlas Shepherd dengan penampilan meyakinkan.

Meskipun kecakapan menyanyi dan menari Lopez terdokumentasi dengan baik, perannya dalam Atlas menunjukkan sisi lain dari bakatnya. Dia menangani adegan yang intens secara emosional dengan keterampilan. Urutan sinkronisasi saraf dengan Smith menyoroti kemampuan Lopez untuk melibatkan pemirsa di luar kehadiran fisiknya, dan menyelidiki interaksi manusia-mesin.

Simu Liu memberikan penampilan yang menarik sebagai tokoh antagonis, Harlan, meskipun waktu layarnya terbatas khas penjahat non-manusia. 

Sterling K. Brown dan Mark Strong memberikan dukungan kuat sebagai Kolonel Banks dan karakter kunci lainnya, yang memperkuat pemeran utama dengan peran mereka masing-masing. Penggambaran Abraham Popoola sebagai Casca Robo dan Lana Parrilla dalam peran yang lebih kecil tetap terkenal karena efektivitasnya.

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.