Sinopsis The Offering: Lepasnya Iblis Dari Masa Lalu

Sinopsis: The Offering menceritakan kisah keluarga yang berduka, namun malah didatangi oleh iblis yang berniat untuk menghancurkan mereka dari dalam

The Offering adalah film bergenre horror yang dirilis 13 Januari 2023 (AS) dengan durasi sekitar 1 jam 33 menit. Film ini dibuat di Bulgaria oleh Millennium Media. Disutradarai oleh Oliver Park, ditulis oleh Hank Hoffman dan Jonathan Yunger, dibintangi oleh Nick Blood, Emily Wiseman, Paul Kaye dan lainnya. Film ini mengambil inspirasi dari cerita rakyat Yahudi Abyzou.

The Offering - oleh Decal Releasing

Bertempat di komunitas Yahudi Hassidik di Brooklyn, The Offering menceritakan kisah mengerikan yang kaya akan mistisisme Yahudi. Ceritanya dimulai dengan seorang lelaki tua yang menyelidiki aspek gelap mistisis Yahudi dalam upaya menghubungi mendiang istrinya. Tanpa disadari, dia memanggil setan, namun berhasil menyegelnya di dalam tubuhnya melalui bunuh diri dan jimat.

Narasinya berubah ketika anak lelaki tua yang hilang itu kembali ke ayah pengurusnya. Didorong oleh keserakahan dan kebodohan, dia secara tidak sengaja melepaskan iblis itu. Film ini menampilkan penggambaran iblis yang mengesankan, menggambarkannya sebagai anak-anak dan monster yang mengerikan saat ia mengambil berbagai bentuk. Kengerian meningkat dengan adegan-adegan yang mengganggu ketika setan melayang dan membunuh orang.

Sinopsis:

Dalam adegan menegangkan, seorang lelaki lanjut usia melakukan ritual di dalam ruangan remang-remang. Dia menyembelih seekor ayam dan buru-buru menyebarkan abunya membentuk lingkaran di atas tanah. Istrinya yang lemah, tampak tidak sehat, muncul di ambang pintu dan memintanya untuk berhenti. Mengabaikan permohonannya, dia dengan dingin menyuruhnya untuk "terbakar di neraka."

Melanjutkan ritualnya, dia membaca dari sebuah buku misterius saat huruf-huruf di halamannya mulai mengeluarkan darah yang tidak menyenangkan. Tiba-tiba, suara seorang gadis muda membisikkan namanya, Yosille, menanyakan apakah dia ingin bertemu istrinya lagi. Dia dengan keras menolak tawaran itu.

Memutus lingkaran itu, dia menghirup asap gelap yang berputar-putar yang mengubah matanya menjadi sklera hitam. Secara mengejutkan, dia mengeluarkan pisau dari sakunya dan menusukkannya ke dadanya sendiri. Setan itu mencoba melepaskan jimat pelindung di lehernya tetapi gagal melakukannya.

Arthur (Art) dan istrinya yang sedang hamil, Claire, tiba di Brooklyn untuk mengunjungi ayahnya Saul, yang mengelola rumah duka Yahudi di komunitas Hasid yang erat. Hubungan mereka dengan Saul agak tegang sejak Art menikah dengan Claire, seorang jurnalis makanan Inggris non-Yahudi. Meskipun ada ketegangan, Saul dengan hangat menyambut Art dan Claire, bersemangat untuk membangun kembali hubungan mereka.

Namun, Art menyimpan motif tersembunyi dalam kunjungannya. Dia membutuhkan Saul untuk menggadaikan rumahnya untuk menyelamatkan bisnis real estatnya yang gagal. Menawarkan untuk membantu ayahnya dengan kasus bunuh diri baru di ruang bawah tanah rumah duka, Art bertemu Heimish, asisten setia Saul yang melindungi Saul dan mencurigai niat Art.

Saat Saul dan Heimish berbincang, Art memulai tugas serius mempersiapkan jenazah Yosille. Selama proses tersebut, jimat pelindung di sekitar leher Art secara tidak sengaja tergelincir melalui saluran pembuangan, melepaskan iblis jahat. Iblis itu dengan cepat mengarahkan pandangannya pada Claire, menghantuinya tanpa henti.

Maka dimulailah cobaan mengerikan dan supernatural yang terjadi di dalam rumah duka, memadukan ketegangan keluarga dengan rasa takut yang semakin besar seiring dengan semakin intensifnya kehadiran iblis.

Saul menemukan pisau yang digunakan oleh Yosille untuk bunuh diri. Untuk mencari jawaban, dia berkonsultasi dengan Reb Chayim tentang tulisan yang ditemukan di pisau itu. Reb Chayim mengungkapkan bahwa prasasti yang dipadukan dengan jimat merupakan bagian dari mantra pengikat. Namun, karena tidak ada jimat yang ditemukan, Reb Chayim mengabaikan arti pentingnya.

Sementara itu, Art dan Heimish ditugaskan untuk mengambil jenazah lain, yaitu Sarah Scheindel, seorang gadis hilang dari komunitas mereka. Selama tugas ini, Heimish menemukan masalah keuangan Art dan rencananya membujuk Saul untuk menggadaikan rumah keluarga mereka. Heimish menghadapkan Art di depan Saul dan Claire, mengungkap motifnya dan menambah suasana tegang.

Dihadapkan oleh Claire tentang niatnya, Art membuka tentang krisis imannya setelah kematian ibunya. Momen kerentanan ini menambah kedalaman karakter Art dan semakin memperumit dinamika dalam keluarga.

Tragedi terjadi malam itu ketika Saul, sendirian di kamar mayat, menjadi korban serangan setan yang kejam, yang mengakibatkan kematiannya. Keesokan paginya, Art terbangun dan menemukan pelayat berdoa untuk jenazah ayahnya. Heimish menuduh Art menyebabkan kematian Saul, menghubungkannya dengan patah hati yang diperburuk oleh tindakan Art. Dia kemudian menyerahkan Art dokumen penting yang perlu ditandatangani Saul.

Saat pemakaman Saul, Art dan Claire mengalami penglihatan yang menghantui. Claire terganggu oleh penampakan Sarah Scheindel, sementara Art, dalam keadaan berjalan dalam tidur, tanpa sadar menggambar sigil misterius. Dia terbangun dalam keadaan bingung, mengira itu semua hanyalah mimpi, namun kejadian meresahkan terus terjadi di sekitar mereka.

Kejadian supernatural ini memperdalam misteri dan meningkatkan ketegangan dalam The Offering, yang merangkai konflik keluarga, mistis agama dan elemen paranormal yang mengerikan menjadi sebuah narasi yang mencekam.

Pemeran:

  • Nick Blood sebagai Arthur
  • Emily Wiseman sebagai Claire
  • Allan Corduner sebagai Saul
  • Paul Kaye sebagai Heimish
  • Daniel Ben Zenou sebagai Reb Chayim
  • Jodie Jacobs sebagai Chana
  • Sofia Weldon sebagai Sarah Scheindal
  • Anton Trendafilov sebagai Yosille
  • Velizar Binev sebagai Moishe

Dalam pembuatan filmnya, The Offering menggunakan CGI untuk entitasnya daripada mengandalkan efek praktis. Meskipun beberapa momen CGI mungkin tidak sepenuhnya meyakinkan, hal tersebut tidak mengurangi kualitas film secara keseluruhan. Preferensi untuk efek praktis diperhatikan, karena sering kali memberikan kesan nyata dan realistis pada elemen supernatural.

Soundtrack film menambah atmosfer yang signifikan, menggabungkan nyanyian doa dan elemen lain yang meningkatkan tema religius dan supernatural film tersebut. Desain suara entitas yang meresahkan dan kemampuannya semakin berkontribusi pada suasana film yang menyeramkan dan efektif.

The Offering terbukti menjadi kejutan yang menyenangkan bagi pemirsa meski hanya dengan judul sebagai pengetahuan sebelumnya. Eksplorasi makhluk tersebut dalam konteks latar belakang keagamaan yang kurang familiar menambah kedalaman dan intrik pada alur cerita. Film ini membahas pokok bahasan gelap yang terkait dengan entitas dan motivasinya. Aktingnya patut dipuji, dan secara keseluruhan, produksinya dijalankan dengan baik meskipun menggunakan pendekatan CGI yang berat untuk menggambarkan iblis. 

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.