Sinopsis The Sherlockian (Karya Graham Moore)

Sinopsis: The Sherlockian adalah narasi paralel dua generasi, antara penggemar yang terlibat kasus modern dan kisah pencipta karakter Sherlock Holmes

The Sherlockian adalah novel bergenre sejarah fiksi misteri oleh Graham Moore, diterbitkan pertama kali pada 30 November 2010, dengan setting di London, Inggris dan membawa karakter Arthur Conan Doyle.

Sampul novel The Sherlockian (Karya Graham Moore)

Di dunia Sherlockian, tempat para penggemar detektif hebat Sherlock Holmes melangkah dengan penuh semangat, ada satu orang yang menonjol: Harold White, seorang Sherlockian berpengalaman dengan nafsu tak terpuaskan terhadap segala hal yang berkaitan dengan Sir Arthur Conan Doyle. Baru-baru ini, Harold mendapati dirinya berada di tengah-tengah sekelompok orang yang antusias di jantung kota New York, berkumpul karena bisikan tentang penemuan yang luar biasa.

Desas-desus seputar buku harian yang baru ditemukan yang konon milik Conan Doyle sendiri. Alex Cale, penulis biografi ambisius di balik penemuan sensasional ini, menggoda komunitas Sherlockian dengan janji-janji wawasan yang mengungkap kehidupan dan pikiran penulis terhormat tersebut. Dalam keadaan yang menarik inilah Harold, didorong oleh rasa ingin tahu dan semangat ilmiah, pergi ke kamar hotel Alex, ingin melihat sekilas halaman-halaman yang dapat menulis ulang sejarah sastra.

Namun, nasib berubah menjadi buruk. Alih-alih bertukar pikiran secara ilmiah, Harold menemukan sebuah adegan langsung dari misteri Holmesian: Alex Cale terbaring tak bernyawa, menjadi korban permainan kotor. Terkejut dan bingung, Harold mendapati dirinya terdorong ke dalam sebuah drama yang sedang berlangsung.

Karena buku hariannya hilang dan ada pembunuhan yang harus dipecahkan, Harold bergabung dengan seorang reporter lokal yang gigih. Bersama-sama, mereka memulai perjalanan transatlantik, melintasi jalan-jalan bertingkat di London dan jalan-jalan ramai di New York. Setiap petunjuk yang mereka temukan semakin memperdalam misteri.

Saat mereka menggali Conan Doyle dan dunia intrik sastra yang suram, Harold dan rekannya berpacu dengan waktu untuk mengungkap teka-teki tersebut. Siapa yang mendapat keuntungan dari kematian Alex? Apakah isi buku harian itu begitu eksplosif sehingga seseorang rela membunuh agar tetap tersembunyi? Jawabannya, mereka tahu, terkubur di dalam halaman sejarah dan pikiran orang-orang yang menjaga warisan Conan Doyle.

Dalam pencarian mereka akan kebenaran, Harold White mewujudkan semangat Sherlock Holmes sendiri—pengejar keadilan dan penjaga kebenaran yang tiada henti, menavigasi petunjuk dan konspirasi untuk membuka kedok seorang pembunuh dan menjaga integritas detektif yang paling dicintai dalam sastra.

Dalam kisah paralel, Sir Arthur Conan Doyle, pencipta Sherlock Holmes yang ikonik, membuat keputusan penting pada tahun 1893: ia memutuskan untuk mengistirahatkan detektifnya. Khawatir bahwa Holmes telah melampaui fiksi belaka untuk menjadi sosok faktual yang menghantui dalam kesadaran publik, Doyle memulai jeda dari ciptaannya yang terkenal, berusaha untuk mendapatkan kembali identitas sastranya di luar bayang-bayang sang detektif.

Maju cepat ke musim gugur tahun 1900, dan Doyle mendapati dirinya terdorong ke dalam misteri kehidupan nyata yang menyaingi kisah-kisahnya yang mencekam. Saat berjalan-jalan di jalanan London yang remang-remang, Doyle menemukan tubuh tak bernyawa seorang wanita muda, situasi itu sangat aneh dengan latar belakang kota yang diterangi lampu gas. Dipicu oleh keingintahuan bawaannya dan naluri naratifnya yang terasah, Doyle berupaya memperingatkan pihak berwenang di Scotland Yard akan penemuan mengerikan tersebut, namun ditanggapi dengan ketidakpedulian yang meremehkan.

Tidak terpengaruh oleh sikap apatis birokrasi, Doyle meminta bantuan teman dekatnya, Bram Stoker, penulis terkenal Dracula. Disatukan oleh semangat yang sama dalam bercerita dan rasa tanggung jawab yang semakin besar terhadap keadilan, keduanya memulai penyelidikan tidak resmi. Saat mereka mengupas misterinya, mereka mengungkap pola yang mengerikan: setiap korban memiliki tato aneh yang mengisyaratkan dunia bawah tanah yang gelap.

Namun, di tengah terungkapnya kasus ini, ketegangan meningkat antara Doyle dan Stoker. Pendekatan deduksi mereka yang berbeda—kecermatan Doyle terhadap detail yang kontras dengan lompatan intuitif Stoker—mengancam akan merenggangkan persahabatan lama mereka. Saat kemitraan mereka mencium kecurigaan dan pengkhianatan yang berbahaya, kedua raksasa sastra ini mendapati diri mereka tidak hanya terlibat dalam perlombaan melawan seorang pembunuh yang kejam, tetapi juga dalam pertarungan kecerdasan yang menguji keyakinan dan persahabatan mereka hingga ke tepi jurang.

Dalam kisah mencekam yang memadukan dua misteri ini, pembaca diajak ke dunia fiksi dan kenyataan yang kabur. Sir Arthur Conan Doyle, pencipta Sherlock Holmes yang penuh teka-teki, mendapati dirinya tidak hanya menghadapi serangkaian pembunuhan yang membingungkan di London pada zaman Victoria, tetapi juga bergulat dengan kebangkitan bayangan ciptaannya yang paling terkenal atas hidupnya sendiri.

Saat Doyle dan sekutu setianya, Bram Stoker, menyelidiki lebih dalam dunia bawah tanah yang penuh dengan tato misterius, penyelidikan mereka terkait dengan penemuan buku harian yang telah lama hilang. Buku harian ini, yang dikabarkan menyimpan rahasia yang dapat membentuk kembali warisan Conan Doyle, menjadi benang merah yang menghubungkan masa lalu dan masa kini, fiksi dan kebenaran.

Narasinya terungkap dengan semua intrik dan detail cermat yang mengingatkan kita pada kisah detektif Doyle sendiri. Setiap halaman yang dibalik membawa pembaca lebih dekat untuk mengungkap bukan hanya pembunuhan, tapi juga misteri mendalam sejarah pribadi Doyle. Petunjuk yang rumit dan dinamika yang berkembang antara Doyle dan Stoker—teman-teman yang enggan menjadi penyelidik—menambah kerumitan dan ketegangan, membuat pembaca tetap tenang hingga pengungkapan akhir yang memuaskan.

Harold White berdiri sebagai protagonis kontemporer dengan hasrat tak tertandingi untuk mengungkap misteri yang mirip dengan Sherlock Holmes sendiri. Ditugaskan untuk menyelidiki pembunuhan Alex Cale, yang buku hariannya yang sangat sulit dipahami berjanji untuk menulis ulang sejarah Sir Arthur Conan Doyle, Harold mendapati dirinya menavigasi lanskap berbahaya di mana setiap petunjuk menggemakan tema dari kasus-kasus legendaris Holmes.

Dengan memanfaatkan pengetahuan ensiklopedisnya tentang pengetahuan Holmesian, Harold dengan cermat mengumpulkan detail-detail halus yang sulit dipahami oleh pengamat biasa. Seperti Holmes dengan kaca pembesarnya, Harold menyaring hal-hal kecil di TKP dan menyelidiki labirin motif dan alibi yang berputar di sekitar kematian Alex yang terlalu dini. Kesimpulannya, yang diasah selama bertahun-tahun mendalami kisah-kisah Conan Doyle, membawanya ke jalan yang tidak terduga, mengungkap kebenaran yang memutarbalikkan kasus ini ke arah yang tidak terduga.

Sir Arthur Conan Doyle berperan sebagai protagonis, mencerminkan kehebatan deduktif karya sastranya, Sherlock Holmes, saat ia menghadapi serangkaian pembunuhan membingungkan yang melanda London zaman Victoria. Dengan setiap korban baru yang memiliki tato misterius, keingintahuan Doyle terguncang, mendorongnya ke dalam pencarian keadilan tanpa henti yang mencerminkan penyelidikan cermat dari detektif terkenalnya.

Berbekal kecerdasan dan keterampilan observasi yang tajam, Doyle menavigasi kedalaman masyarakat yang suram yang penuh dengan rahasia dan motif tersembunyi. Berdasarkan petunjuk yang ada di hadapannya, Doyle menggunakan penalaran untuk mengungkap benang kusut pembunuhan tersebut.

Doyle bertemu dengan sejumlah karakter yang niat dan kesetiaannya sama suramnya dengan kabut London itu sendiri. Setiap interaksi, yang mengingatkan kita pada dinamika kompleks dalam cerita-ceritanya sendiri, menambah intrik dan ketegangan pada narasi yang sedang berlangsung. Doyle harus menjaga ketenangan dan kejernihan pemikirannya—kualitas yang mendefinisikan dirinya dan ciptaan legendarisnya, Sherlock Holmes.

Karakter utama:

Harold White (Narasi masa kini):

Harold adalah seorang peneliti sastra dan penggemar Sherlock Holmes. Dia terlibat dalam misteri modern yang melibatkan buku harian Arthur Conan Doyle yang hilang.

Arthur Conan Doyle (Narasi akhir abad ke-19):

Penulis terkenal dan pencipta Sherlock Holmes, Arthur Conan Doyle, memainkan peran penting dalam narasi sejarah. Dia digambarkan menghadapi ketenaran dan tantangan terkait dengan Holmes sekaligus menangani masalah pribadi.

Sherlock Holmes (Karakter fiksi):

Holmes muncul terutama dalam narasi sejarah sebagai karakter fiksi yang diciptakan oleh Conan Doyle. Novel ini mengeksplorasi hubungan kompleks Doyle dengan ciptaannya yang terkenal dan upayanya untuk menjauhkan diri dari Holmes.

Bram Stoker:

Stoker, penulis "Dracula", adalah teman Arthur Conan Doyle dalam novel tersebut. Dia membantu Doyle dalam memecahkan misteri kehidupan nyata yang paralel dengan kasus mirip Holmes.

Sarah Lindsay (Narasi masa kini):

Sarah adalah teman Harold dan calon sarjana sastra. Dia membantu Harold dalam usahanya mengungkap buku harian yang hilang dan mengungkap rahasianya.

  • Judul: The Sherlockian
  • Penghargaan: Barry Award Nominee for Best First Novel 2011, Anthony Award Nominee for Best First Novel 2011
  • Setting: London, Inggris
  • Karakter: Arthur Conan Doyle
  • Penerbit: Twelve, 1 Desember 2010
  • ISBN: 9780446572590 (ISBN10: 0446572594)
  • Bahasa: Bahasa Inggris

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.