Sinopsis Venom: The Last Dance - Eddie Brock dan Symbiote Bareng Jadi Buronan

Sinopsis: Venom: The Last Dance menceritakan Eddie Brock dan simbiosisnya telah menjadi target pencarian baik di Bumi maupun di planet asalnya Venom

Venom: The Last Dance adalah film superhero Amerika mendatang yang melanjutkan kisah karakter Marvel Comics Venom. Diproduksi oleh Columbia Pictures bekerja sama dengan Marvel, dan didistribusikan oleh Sony Pictures Releasing, film ini merupakan sekuel dari Venom (2018) dan Venom: Let There Be Carnage (2021), dan merupakan angsuran kelima dalam Spider-Man Universe (SSU) Sony. ). Film ini ditulis dan disutradarai oleh Kelly Marcel, yang pernah terlibat dalam film Venom sebelumnya, memastikan kesinambungan dalam alur cerita dan pengembangan karakter. Venom: The Last Dance diperkirakan akan dirilis 25 Oktober 2024.

Venom: The Last Dance - oleh Sony Pictures Indonesia

Tom Hardy kembali sebagai Eddie Brock dan alter egonya Venom, karakter yang menjadi favorit di kalangan penggemar karena kepribadiannya yang kompleks dan status anti-pahlawannya. Film ini juga menampilkan pemeran pendukung yang mengesankan, termasuk Chiwetel Ejiofor, Juno Temple, Rhys Ifans, Peggy Lu, Alanna Ubach, dan Stephen Graham.

Ikhtisar Plot:

Meskipun detail plot spesifiknya masih dirahasiakan, film ini diperkirakan akan menggali lebih dalam hubungan simbiosis Eddie Brock dengan Venom, mengeksplorasi ancaman dan tantangan baru yang menguji ikatan mereka saat menjadi buruan di dunianya masing-masing. Judulnya, The Last Dance, mengisyaratkan potensi perkembangan signifikan atau konfrontasi klimaks yang dapat mengubah perjalanan mereka di SSU.

Dimasukkannya karakter yang dimainkan oleh aktor terkenal seperti Chiwetel Ejiofor dan Juno Temple menunjukkan pengenalan sekutu atau musuh baru, memperluas alam semesta Venom dan terjalin dengan mitos Spider-Man yang lebih besar. Para penggemar sangat menantikan bagaimana karakter ini akan memengaruhi evolusi Eddie Brock dan dinamika antara dia dan Venom.

Kelly Marcel, yang berperan sebagai penulis dan penyutradaraan, membawa visi yang konsisten ke dalam film, kemungkinan besar mempertahankan nuansa gelap, lucu, dan penuh aksi yang telah mendefinisikan film tersebut. 

Harapan:

Dengan kesuksesan film-film sebelumnya, Venom: The Last Dance diperkirakan akan menghadirkan rangkaian aksi beroktan tinggi, humor tajam, serta dualitas Eddie Brock dan Venom yang selalu memukau. Film ini bertujuan untuk memuaskan penggemar lama sambil berpotensi menyiapkan cicilan atau spin-off di masa depan dalam Spider-Man Universe Sony.

Pemeran:

  • Tom Hardy sebagai Eddie Brock/Venom
  • Chiwetel Ejiofor sebagai prajurit militer
  • Kuil Juno sebagai ilmuwan
  • Rhys Ifan
  • Peggy Lu sebagai Nyonya Chen
  • Alanna Ubach
  • Stephen Graham sebagai Patrick Mulligan
Symbiote adalah organisme luar angkasa yang berikatan dengan inangnya untuk membentuk hubungan simbiosis. Ikatan ini memberi tuan rumah peningkatan kemampuan fisik, seperti kekuatan manusia super, ketangkasan, dan penyembuhan. Namun, hubungan antara simbiot dan inangnya bisa rumit dan memiliki banyak segi, sering kali melibatkan aspek menguntungkan dan merugikan.

Symbiote adalah makhluk asing yang berasal dari planet Klyntar. Ia adalah makhluk hidup dengan kesadaran dan keinginannya sendiri. Symbiote membutuhkan inang untuk bertahan hidup dan berkembang di Bumi, karena ia tidak dapat hidup mandiri dalam jangka waktu lama di atmosfer bumi.

Dalam Marvel Comics dan berbagai adaptasinya, symbiote yang paling terkenal adalah Venom, yang awalnya terikat dengan Eddie Brock, seorang jurnalis. Hubungan simbiote Venom dengan Eddie adalah inti dari cerita karakter tersebut, yang menggambarkan perpaduan sifat anti-pahlawan dan penjahat.

  • Buku Komik: Venom pertama kali muncul di "The Amazing Spider-Man" #300 (1988). Symbiote awalnya terikat dengan Spider-Man sebelum menemukan Eddie Brock.
  • Film: Film "Venom" (2018 dan 2021) menggambarkan kisah asal usul kedatangan simbiot di Bumi dan ikatannya dengan Eddie Brock, mengeksplorasi dinamika antara mereka dan perjuangan mereka melawan simbiot dan antagonis lain.

Mengapa Symbiote diburu oleh penghuni Klyntar?

Para simbiot, termasuk Venom, diburu oleh jenisnya sendiri dari planet Klyntar terutama karena mereka mengancam misi kolektif untuk mempromosikan perdamaian dan harmoni. Simbiosis nakal yang bertindak melawan filosofi ini, menganut kecenderungan destruktif, dipandang berbahaya dan dikejar untuk mencegah kekacauan dan mempertahankan visi Klyntar. Konflik internal dalam ras simbiot ini menambah kedalaman karakterisasi mereka dan alur cerita keseluruhan di Marvel Universe.

Seperti diketahui, bahwa symbiote diciptakan oleh Knull, makhluk kegelapan dan kekacauan seperti dewa. Knull menciptakan simbiot sebagai senjata penaklukan untuk memperluas kekuasaannya sendiri.
Awalnya, simbiosis ini dimaksudkan untuk menjadi makhluk penghancur yang tidak punya pikiran, menyebarkan pengaruh Knull ke seluruh alam semesta.

Namun, seiring berjalannya waktu, beberapa simbiot melepaskan diri dari pengaruh Knull dan membentuk sebuah komunitas kolektif yang disebut Klyntar. Kolektif ini bertujuan untuk menebus  kesalahan masa lalu mereka dan ingin membentuk ikatan yang saling menguntungkan dengan tuan rumah di seluruh alam semesta. Klyntar berupaya untuk mempromosikan perdamaian dan keharmonisan, dan mereka akan mencari tuan rumah yang dapat menggunakan kekuatan mereka secara bertanggung jawab dan demi kebaikan yang lebih besar.

Symbiote Venom sering digambarkan sebagai pemberontak dan tidak patuh. Ia menolak kemauan kolektif Klyntar dan membentuk hubungan independen, seringkali kacau dengan tuan rumahnya seperti Spider-Man dan Eddie Brock. Karena kecenderungan Venom untuk bertindak atas kemauannya sendiri dan membentuk ikatan kekerasan, hal itu dianggap berbahaya oleh kolektif Klyntar.

Mengapa Eddie Brock diburu oleh penghuni Bumi?

Eddie Brock diburu di dunia Marvel terutama karena hubungannya dengan symbiote Venom yang kerap berujung pada aktivitas kriminal, konflik dengan superhero, dan kepentingan instansi pemerintah maupun musuh. Penggambarannya sebagai anti-hero menambah kompleksitas karakternya, menunjukkan perjuangan terus-menerus antara pedoman moralnya sendiri dan pengaruh simbiot.

Dalam beberapa alur cerita, Venom (terikat dengan Eddie Brock) terlibat dalam aktivitas yang ilegal atau dipertanyakan secara moral. Hal ini mencakup tindakan kekerasan, main hakim sendiri, dan bentrokan dengan penegak hukum atau pahlawan super lainnya. Karena penampilan dan reputasi Venom sebagai simbiot menakutkan dengan wajah mengerikan, Eddie Brock sering dikaitkan dengan perilaku kriminal atau dianggap sebagai ancaman oleh masyarakat umum.

Itu belum termasuk organisasi atau kriminal independen yang dapat memberikan hadiah pada Venom atau Eddie Brock, memimpin tentara bayaran, pembunuh, atau penjahat lainnya untuk mengejar mereka demi keuntungan finansial atau balas dendam pribadi.

Awalnya, Venom mengembangkan insting balas dendam terhadap Spider-Man, menyalahkan dia atas kejatuhannya sebagai jurnalis dan karena menolak simbiote. Antagonisme ini berujung pada bentrokan antara Venom dan Spider-Man, sehingga menarik perhatian superhero lain yang menganggap Venom sebagai musuh yang berbahaya.

Ketika Venom terus beroperasi secara independen atau sebagai bagian dari aktivitas anti-heroik, pahlawan super lainnya (seperti Spider-Man, Avengers, dll.) memandang Venom dan Eddie Brock sebagai ancaman terhadap keselamatan atau ketertiban publik, sehingga mendorong mereka untuk mengambil tindakan terhadapnya.

Instansi pemerintah seperti S.H.I.E.L.D. atau unit khusus seperti Life Foundation (seperti yang digambarkan dalam beberapa alur cerita) secara aktif mengejar Eddie Brock dan simbiosis Venom untuk menangkap mereka untuk dipelajari, menetralisirnya sebagai ancaman, atau mencoba memanfaatkan kemampuan mereka untuk tujuan mereka sendiri termasuk menjadi senjata. 

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.