Sinopsis Look Back: Bahagia dan Sedih Dua Sahabat (Animasi Jepang 2024)

Look Back bercerita tentang Fujno, gadis percaya diri dan Kyomoto, gadis tertutup, yang tak disangka menjadi sahabat dekat dan berakhir pedih

Look Back adalah film animasi drama yang sangat ditunggu-tunggu, dari garapan sutradara Kiyotaka Oshiyama yang juga menulis bersama Tatsuki Fujimoto. Pemeran utama dalam animasi ini adalah Yumi Kawai dan Mizuki Yoshida. Didasari oleh otobiografi manga Tatsuki Fujimoto, yang terkenal lewat "Chainsaw Man".

Rukku Bakku (Look Back)

Look Back adalah sebuah adaptasi dari manga one-shot karya Tatsuki Fujimoto yang akan dirilis ke penonton Amerika Utara mulai 14 Juli 2024. Setelah dirilis secara luas di Jepang pada tanggal 28 Juni, film ini menjanjikan eksplorasi persahabatan yang tulus, berlandaskan realisme yang sama yang membuat karya Fujimoto menjadi sensasi.

Awalnya dibuat sebagai narasi yang berdiri sendiri, Look Back menggali ikatan menyentuh antara dua gadis muda, menawarkan refleksi suram tentang tantangan hidup dan kekuatan abadi sebuah persahabatan. Adaptasi ini siap untuk menarik perhatian pemirsa, menerjemahkan cerita emosional mentah Fujimoto menjadi sebuah mahakarya visual di layar lebar.

Seiring dengan meningkatnya antisipasi untuk debutnya di Amerika Utara, Look Back mewakili lebih dari sekedar film; ini merupakan tema universal mengenai ketahanan dan keterhubungan yang melampaui batas-batas budaya. 

Premis: Dua gadis muda ini sangat kontras, ketika Fujino adalah gadis yang (terlalu) percaya diri, Kyomoto adalah gadis yang tertutup, namun, mereka berdua memiliki hobi yang sama yaitu menggambar manga, dalam kisah sedih mereka yang hidup dalam pertumbuhan dan perkembangan hidup.

Pengisi suara:

  • Yumi Kawai sebagai Fujino
  • Mizuki Yoshida sebagai Kyomoto

Plot: (versi manga)

Ayumu Fujino, seorang seniman manga muda berbakat di sekolah dasar, mendapat pengakuan atas karyanya yang diterbitkan di majalah sekolah. Namun, dunianya terguncang ketika Kyomoto, siswa lainnya, muncul sebagai saingan tangguh dengan kemampuan artistik yang unggul. Bertekad untuk melampaui Kyomoto, Fujino menjadi sibuk dengan usahanya untuk berkembang, dan mengasingkan teman-teman dan keluarganya dalam prosesnya. Meskipun usahanya tiada henti, Fujino berjuang untuk memenuhi standar tinggi Kyomoto dan akhirnya menyerah dalam menggambar sama sekali.

Bertahun-tahun kemudian, saat Fujino bersiap untuk memberikan ijazah Kyomoto, dia menemukan kebenaran: Kyomoto adalah seorang pembolos agorafobia yang tidak pernah meninggalkan rumahnya selama sekolah menengah. Pengungkapan ini menantang persepsi Fujino tentang persaingan dan kesuksesan, mendorongnya untuk merenungkan akibat dari obsesinya dan makna pemenuhan artistik.

Fujino dengan hati-hati memasuki rumah Kyomoto, menemukan tumpukan buku sketsa yang digambar dengan cermat. Di saat dorongan nakal, dia menemukan secarik kertas dan membuat komik yonkoma yang menggoda Kyomoto. Secara tidak sengaja, menyelinap ke kamar Kyomoto, mengungkapkan kehadiran Fujino dan mendorong Kyomoto untuk muncul.

Yang mengejutkan Fujino, Kyomoto mengungkapkan dirinya sebagai penggemar berat yang telah lama mengagumi manga Fujino di koran sekolah. Terpesona oleh kekaguman dan dukungan tulus Kyomoto, Fujino sangat tersentuh. Didorong oleh keyakinan Kyomoto pada bakatnya, Fujino memutuskan untuk menghidupkan kembali hasratnya dalam menggambar. Dia berbagi aspirasinya untuk mengikuti kontes manga dan menjalani perjalanan artistiknya sekali lagi, terinspirasi oleh ikatan tak terduga yang terbentuk melalui kecintaan mereka terhadap manga.

Seiring berkembangnya kolaborasi itu, Fujino dan Kyomoto bekerja sama untuk menciptakan beberapa kiriman manga one-shot yang mendapat pengakuan luas. Gabungan bakat mereka menarik perhatian, menyebabkan Fujino ditawari kesempatan serialisasi. Namun, Kyomoto memutuskan untuk melanjutkan pendidikan formal di bidang seni daripada bergabung dengan Fujino di jalur ini.

Tidak terpengaruh, Fujino memulai perjalanan serial manganya sendirian, mendedikasikan dirinya pada karyanya di "Shark Kick." Serialnya mendapatkan popularitas yang signifikan dan akhirnya menerima penghargaan adaptasi anime yang didambakan. Kesuksesan ini menandai tonggak sejarah dalam karir Fujino, menunjukkan tekad dan visi artistiknya dalam persaingan dunia manga.

Meskipun jalan mereka berbeda, persahabatan dan kolaborasi awal Fujino dan Kyomoto terus mempengaruhi perjalanan kreatif Fujino, membentuknya menjadi seniman manga terkenal yang dikenal karena keunikan cerita dan kehebatan artistiknya.

Fujino sangat terpukul setelah mendengar berita pembunuhan massal yang tragis di sebuah perguruan tinggi seni, mengetahui bahwa Kyomoto termasuk di antara korbannya. Diliputi rasa bersalah, Fujino merenungkan masa lalu mereka bersama dan konsekuensi yang tidak diinginkan karena menginspirasi Kyomoto untuk mengejar karier seni. Dipenuhi penyesalan, Fujino kembali ke rumah Kyomoto dan merobek yonkoma yang dia gambar bertahun-tahun yang lalu, berharap untuk menghapus segala jejak pengaruh yang mungkin membawa Kyomoto pada nasibnya.

Dalam takdir yang aneh, potongan yonkoma menyelinap ke kamar Kyomoto dan sepertinya berjalan kembali ke masa lalu ke hari dimana mereka seharusnya bertemu. Terkejut dengan potongan misterius itu, Kyomoto ragu-ragu untuk meninggalkan kamarnya, tanpa sadar menghindari pertemuan yang akan mengarah pada persahabatan mereka. Meskipun jurusannya berubah, hasrat Kyomoto terhadap seni tetap tidak terpengaruh, dan dia dengan berani masuk perguruan tinggi seni.

Tragedi terjadi ketika Kyomoto mendapati dirinya menjadi sasaran pembunuh massal, dan menghadapi bahaya yang akan segera terjadi. Tepat pada waktunya, Fujino turun tangan secara heroik, menggagalkan penyerang dan menyelamatkan nyawa Kyomoto. Setelah kejadian itu, saat Fujino dimasukkan ke dalam ambulans karena luka-lukanya, kedua sahabat itu terhubung kembali. Fujino, yang sangat tersentuh oleh peristiwa dan masa lalu bersama mereka, memberikan tawaran kepada Kyomoto: untuk berkolaborasi dalam manga bersama, menghormati ikatan mereka dan merayakan kekuatan Kyomoto.

Namun mereka kini dalam dunia yang berbeda. Bingung dengan peristiwa tragis dan bergulat dengan rasa bersalah, Fujino awalnya meninggalkan hasratnya untuk menggambar manga. Namun, kenangan membanjiri kembali kegembiraan yang dibawa manganya ke dalam kehidupan Kyomoto dan hubungan mendalam yang mereka jalani. Terkoyak oleh konflik emosi, Fujino menyadari bahwa meski menderita, karya seninya juga menjadi sumber kebahagiaan dan inspirasi bagi orang lain.

Tergerak oleh kesadaran ini, Fujino membuat keputusan sepenuh hati untuk kembali menggambar manga. Dia merekam yonkoma yang disayangi Kyomoto di atas tempat kerjanya sebagai pengingat yang menyentuh akan persahabatan mereka. Dengan tekad baru, Fujino menyalurkan kesedihan dan rasa sayangnya pada Kyomoto ke dalam karya seninya, sekali lagi menemukan hiburan dan tujuan di dunia manga.

Untuk menghormati kenangan Kyomoto melalui karya seninya, Fujino menemukan rasa kepuasan dan makna baru dalam karya hidupnya, memanfaatkan kekuatan bercerita untuk terhubung dengan orang lain dan menyembuhkan rasa kehilangan.

Trailer Subtitle Bahasa Inggris

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.