The Last Ballot Cast, Part 2 (Jim McGill 5 karya Joseph Flynn)

Sinopsis: The Last Ballot Cast, Part 2 (seri novel Jim McGill 5 adalah karya Joseph Flynn, bercerita tentang pemilu mendatang dan tantangan persaingan

"The Last Ballot Cast, Part 2" adalah buku kelima dalam seri Jim McGill karya Joseph Flynn. Novel bergenre thriller politik ini melanjutkan petualangan Jim McGill, suami Presiden wanita Amerika Serikat, Patricia Darden Grant. Novel ini menggali lebih dalam intrik politik, drama personal dan kompleksitas dalam menavigasi kekuasaan tertinggi.

Sampul novel The Last Ballot Cast, Part 2 (Jim McGill 5 karya Joseph Flynn)

Bagian ini adalah kelanjutan dari serial Jim McGill, menawarkan kepada pembaca perpaduan drama politik, ketegangan, dan kisah pribadi. Joseph Flynn merangkai narasi yang menggetarkan, menangkap esensi politik modern dan elemen kemanusiaan di dalamnya. Plot novel yang rumit dan karakter yang berkembang dengan baik menjadikannya bacaan wajib bagi para penggemar thriller politik.

Overview:

Ceritanya berlatar di Amerika Serikat modern, terutama di Washington, D.C., dan berbagai lokasi yang penting bagi perkembangan plotnya.

Mengikuti kejadian di buku-buku sebelumnya, The Last Ballot Cast, Part 2 berkisah tentang Jim McGill, yang telah membuktikan dirinya sebagai tokoh unik dan berpengaruh dalam lanskap politik. Sebagai "Antek Presiden", McGill bukan hanya First Gentleman tetapi juga seorang penyelidik swasta yang menangani isu-isu sensitif yang tidak dapat ditangani secara langsung oleh saluran resmi Gedung Putih.

Karakter utama:

  • Jim McGill: Tokoh protagonis, mantan polisi Chicago yang menjadi penyelidik swasta dan Pria Pertama Amerika Serikat.
  • Presiden Patricia Darden Grant: Presiden wanita pertama Amerika Serikat, istri Jim, yang menghadapi berbagai tantangan dan ancaman politik.
  • Berbagai tokoh politik dan antagonis: Termasuk politisi korup, pelobi, dan mereka yang menentang pemerintahan Presiden Grant.

Jalan cerita:

Novel ini berpusat pada pemilu penting, yang mempertaruhkan nyawa bagi pemerintahan Presiden Grant. Kisah ini memadukan berbagai subplot, termasuk manuver politik, ancaman terhadap keamanan nasional, dan tantangan pribadi yang dihadapi keluarga McGill.

Novel ini mengeksplorasi taktik kotor, korupsi, dan intrik yang terjadi dalam pemilu yang berisiko tinggi. Jim McGill mendapati dirinya terlibat dalam mengungkap konspirasi dan menjaga integritas proses pemilu.

Hubungan Jim dan Patricia diuji saat mereka menghadapi tekanan kehidupan publik, ancaman politik, dan serangan pribadi dari musuh-musuh mereka.

Sebagai penyelidik swasta, Jim menangani kasus-kasus mulai dari korupsi dalam jajaran politik hingga ancaman terhadap keluarganya. Metodenya tidak konvensional, namun hasilnya efektif.

Tema:

Korupsi dan Integritas Politik: Novel ini menyelami keruhnya korupsi politik, menyoroti tantangan dalam menjaga integritas dalam menghadapi oposisi yang tiada henti.

Keluarga dan Kesetiaan: Kisah ini menekankan pentingnya keluarga, kesetiaan, dan hubungan pribadi di tengah kekacauan kehidupan politik.

Kekuasaan dan Tanggung Jawab: Mengkaji tanggung jawab yang timbul seiring dengan kekuasaan dan dilema etika yang dihadapi oleh mereka yang memegang otoritas.

Penggemar serial ini pasti tahu bahwa ini adalah bagian kedua karena pemilihan presiden sedang berlangsung dengan tiga partai dan kandidat dari semua kubu saling lempar kebobrokannya. Tema-tema politik utama muncul, dan para pemilih merupakan inti dari hal ini, meskipun tampaknya tidak ada yang sesempurna itu. Jim McGill, suami dari presiden yang menjabat, memiliki masalahnya sendiri dan pasti akan tetap tenang sebaik mungkin, meskipun tidak ada waktu untuk berpuas diri. Flynn merangkai cerita yang membuat pembaca tetap terdepan, memberikan thriller hebat lainnya yang pasti akan menjaga cerita tetap pada intinya.

Narasi Flynn adalah eksplorasi menarik tentang intrik politik dan perjuangan pribadi, yang memadukan pertaruhan besar dalam pemilihan presiden dengan tantangan berat yang dihadapi McGill. Interaksi yang kompleks antara manuver politik dan dilema individu menciptakan cerita yang kaya dan berlapis. Kemampuan Flynn untuk mempertahankan ketegangan sambil menyelidiki kehidupan pribadi karakternya, memastikan bahwa setiap bagian dalam seri ini dibangun dari bagian terakhir.

Ceritanya berlanjut tentang pemilu presiden mendatang. Presiden Patricia Grant yang menjabat siap menghadapi bangsa dan menghalau banyak serangan yang datang dari dua partai lainnya. Ia tidak begitu yakin bagaimana menyikapi beberapa sistem pemilu, yang menurutnya banyak yang rusak. Dengan adanya dua lowongan di Mahkamah Agung AS, Presiden Grant mengajukan tantangan tersebut dan membuat rencananya untuk menyelenggarakan pemilu yang bersih dan dengan pendekatan baru.

Tekad Presiden Grant untuk mengatasi sistem pemilu yang rusak dan untuk menjaga integritas dalam proses pemilu mencerminkan komitmennya terhadap reformasi dan transparansi. Tekanan meningkat ketika ia menghadapi serangan politik dan kompleksitas pemilu. Strateginya untuk menunjuk hakim baru di Mahkamah Agung menambah intrik dalam kampanyenya, karena penunjukan ini berpotensi membentuk lanskap peradilan di tahun-tahun mendatang.

Narasinya menyelidiki seluk-beluk strategi politik, mengkaji bagaimana Presiden Grant menyeimbangkan tugasnya sebagai pemimpin negara dengan tuntutan pemilu yang berisiko tinggi. Upayanya untuk mendorong pemilu yang adil dan jujur ​​sejalan dengan visinya mengenai reformasi sistem politik, sehingga menjadikan kampanyenya sebagai momen yang sangat penting dalam serial tersebut.

Dengan pemilihan pendahuluan yang sudah di depan mata, ketiga kandidat kini berupaya meraih suara terbanyak dari para pemilih, dan berupaya menarik perhatian dari banyak pemilih yang belum menentukan pilihannya. Presiden Patricia Grant, meski teguh pada pandangan dan kebijakannya, menghadapi persaingan ketat dari dua politisi kuat dan berpengalaman lainnya, masing-masing ingin menyajikan pengalaman dan ide-ide baru mereka sebagai solusi terhadap tantangan bangsa.

Ketika kampanye semakin memanas, fitnah menjadi hal yang tak terelakkan, dimana masing-masing kandidat bertujuan untuk melemahkan lawannya sekaligus memperkuat daya tariknya sendiri. Presiden Grant harus menavigasi lanskap politik yang bergejolak ini dengan hati-hati, memastikan bahwa tanggapannya terhadap serangan tidak mengurangi pesan reformasi dan integritasnya.

Yang menambah kerumitan adalah Jim McGill, First Gentleman, yang menghadapi tantangannya sendiri. Dikenal karena sifatnya yang blak-blakan, ia harus berhati-hati agar tidak menghalangi kampanye istrinya. Semangat dan dedikasinya terhadap perjuangannya tidak perlu dipertanyakan lagi, namun ia harus menemukan keseimbangan antara mendukungnya di depan umum dan tidak membayanginya dengan pendapat dan tindakannya sendiri.

Ketika para kandidat terlibat dalam debat, di balai kota dan tampil di media, keputusan para pemilih menjadi lebih kritis. Flynn merangkai cerita yang membuat pembaca terus terlibat dengan intrik politik, pertaruhan pribadi, dan pertanyaan yang selalu muncul tentang seberapa jauh setiap kandidat akan berupaya untuk meraih kemenangan.

Sementara itu di lain pihak, tiga pria berkeliaran masih menghindari penangkapan CIA, dengan McGill sebagai target utama mereka. Kebebasan mereka menimbulkan ancaman yang signifikan tidak hanya bagi McGill, namun berpotensi bagi seluruh bangsa, meskipun tingkat bahaya ini masih belum diketahui publik. Subplot ini menambah ketegangan, memadukan drama politik berisiko tinggi dengan kisah spionase dan balas dendam yang mencekam.

Pemilihan presiden hanyalah salah satu dari sekian banyak jalan cerita dalam novel ini. Flynn dengan terampil menyusun beberapa alur cerita, masing-masing menampilkan karakter yang kembali memajukan alur cerita mereka sendiri. 

Ada banyak poin plot yang coba diatasi Flynn dalam bagian ini, dan dia efektif dalam banyak poin tersebut. Meskipun keinginan untuk menyakiti McGill adalah hal kedua, hal itu hadir di sepanjang novel. Perkembangan politiknya sangat bagus, meski ada beberapa aspek yang terlalu terburu-buru dan terlewatkan. Ini adalah persimpangan besar dalam seri yang bisa diselami Flynn untuk menciptakan klasik politik berlapis-lapis. Sebaliknya, ia berusaha memasukkan sejumlah peristiwa ke dalam satu cerita.

Mungkin hal ini akan seimbang dalam novel-novel mendatang, namun kita berharap untuk melihat pertarungan nyata antara eksekutif dan legislatif yang dilemahkan ketika Presiden Grant mencoba membuka jalan bagi terpilihnya dirinya kembali. 

  • Judul asli: The Last Ballot Cast - Jim McGill Novels - Book 4 (Part 2)
  • Seri: Jim McGill (#5)
  • Format: 302 halaman
  • Diterbitkan: 23 Juli 2012 oleh Stray Dog Press, Inc.
  • ISBN" (ISBN10: 0983797560)
  • Bahasa Inggris
  • Tebal: 302 halaman

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.