Ad Astra 2019 Pemain Brad Pitt

Alur Cerita Film Ad Astra 2019 Pemain Brad Pitt, Badai Neptunus Adalah Pesan Ayah Roy
Ad Astra 2019
Ad Astra 2019

Ad Astra 2019 diperankan oleh Brad Pitt, menggambarkan kondisi yang dalam waktu dekat, umat manusia mulai mencari ruang untuk tempat tinggal alternatif dan kemungkinan menemukan kehidupan, ini berujung pada pembentukan koloni baik di Mars maupun bulan. Mayor Roy bekerja sebagai astronot, yang merupakan impiannya sejak kecil, dan saat ini sedang melakukan evaluasi psikis sebelum menerima misi berikutnya. Dia meyakinkan para dokter bahwa dia baik-baik saja, dan dia tetap memasang wajah yang rileks, namun dia sebenarnya menyembunyikan fakta  bhwa istrinya Eve telah meninggalkannya karena pekerjaannya menyita sebagian besar waktunya. 

Misi hari ini terdiri dari pemasangan lengan robot di salah satu dari banyak antena luar angkasa. Roy memanjat sangat tinggi tangga tanpa rasa takut, tetapi situasi mendadak kacau ketika cahaya aneh mulai berkedip. Tiba-tiba gelombang listrik menyebabkan bagian antena meledak dan banyak astronot  terbang menuju kematian. Roy segera pergi mencari tuas listrik dan mematikannya, tapi ledakan lain menghantamnya dan dia juga jatuh. Anehnya dia tetap sangat tenang, dan ketika dia cukup dekat dengan Bumi, dia melepaskan parasutnya, yang memungkinkannya mendarat dengan aman. Kemudian tiba di rumah, Roy berpikir dia harus melakukan sesuatu setelah pengalaman bertahan hidup yang tidak terduga sebelumnya. Tetapi dia terus mengingat Eve yang mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki sisi buruk yang merusak diri sendiri. Dia juga memperhatikan berita bahwa badai listrik telah mendatangkan malapetaka di seluruh dunia. 

Beberapa waktu kemudian, petinggi dari SpaceCom memanggil Roy untuk pertemuan rahasia karena mereka sangat terkesan dengan kemampuannya untuk tetap tenang dalam situasi terburuk, ditambah fakta bahwa dia tidak memiliki keluarga yang memaksanya kembali. Mereka menunjukkan gambar spektogram Neptunus yang penuh dengan semburan sinar kosmik menyebabkan lonjakan listrik. Proyek 5, nama yang akrab bagi Roy karena komandan di balik misi itu adalah ayahnya Clifford. Sebuah ekspedisi berawak pertama ke tata surya luar, yang dimulai dua puluh sembilan tahun yang lalu, tetapi enam belas tahun setelah misi tersebut, pesawat menghilang dan semua data hilang. Misi luar angkasa dihentikan setelah itu. Sejauh yang mereka tahu, kru sudah dianggap mati, namun lonjakan listrik membuat mereka berpikir Clifford mungkin masih hidup.

Lonjakan tersebut tampaknya disebabkan oleh reaksi anti-materi, yang merupakan bahan yang memicunya. Hal ini dapat menyebabkan reaksi berantai yang berpotensi tak terkendali yang dapat mengancam stabilitas seluruh tata surya dan menghancurkan semua kehidupan di dalamnya. Spacecom ingin Roy melakukan perjalanan ke Mars dan mengirim sebuah pesan untuk Clifford, mungkin mendengar suara putranya akhirnya akan membuatnya mengirim tanda kembali. Masih menjaga mimik tetap rileks saat mendengar tentang ayahnya, Roy menerima misi tersebut, meskipun dia tahu dia tidak punya pilihan dan mereka hanya memanfaatkannya. Setelah itu Roy mulai bersiap-siap untuk perjalanan satu tiket itu  dan memutuskan untuk menonton video terakhir yang dikirim ayahnya, yang direkam tepat sebelum dia mencapai Neptunus. Pria itu pergi ketika Roy masih berusia enam belas tahun dan pesannya kebanyakan bertele-tele tentang kemungkinan menemukan kehidupan, tapi setidaknya dia mengakhirinya dengan "saya menyayangimu, nak".

Pada saat itu Roy didekati oleh Pruitt, teman lama ayahnya yang juga ikut menjalankan misi ini. Pruitt ingin tahu apakah Roy baik-baik saja secara emosional, dan ketika Roy menjelaskan, dia masih mengira ayahnya baik-baik saja, Pruitt menunjukkan bahwa mereka harus siap menghadapi kemungkinan Clifford bersembunyi dari mereka. Malam sebelum misi, Roy mencoba merekam pesan untuk Eve, tapi pada akhirnya dia tidak tahu apa yang harus dikatakan dan tidak merekam apa pun. Untuk evaluasi psikis selanjutnya, dia mengaku belum cukup tidur tapi dia merasa siap, jadi perjalanannya disetujui. Karena misinya benar-benar rahasia, Roy akan terbang secara komersial untuk transit ke Bulan dan kemudian dari sana ke Mars. 

Perjalanannya yang sangat tenang, tetapi semua penumpang diingatkan bahwa Bulan tidak ada batas hukum dan banyak zona penambangan yang disengketakan dalam keadaan perang. Ketika mereka sampai di koloni, Roy memperhatikan bahwa perjalanan itu seperti rekreasi komersial dan mengira Clifford pasti membenci itu. Roy dan Pruitt naik kereta ke Pangkalan SpaceCom dan Pruitt menjelaskan bahwa tidak ada orang di sini yang tahu tentang misi mereka. Peluncuran berada di sisi lain dari tanah tak bertuan, jadi mereka akan memiliki personel bersenjata untuk melindungi mereka. Roy bertanya-tanya kapan terakhir kali Pruitt berbicara dengan ayahnya, dan Pruitt mengaku telah bertengkar lama – dan sejak itu Pruitt berpikir untuk pensiun, Clifford menyebutnya pengkhianat. 

Pruitt bertanya-tanya apakah Roy khawatir, tetapi Roy mengakui tidak: menurutnya ayahnya adalah pahlawan dan ia muak dengan semua keinginan SpaceCom yang mencapnya sebagai penjahat. Di pangkalan, Pruitt dan Roy ditugaskan ke kendaraan penjelajah dan mereka pergi dibackup tentara. Namun ketika mereka mencapai area terbuka, mereka segera disergap oleh pembajak yang menembaki mereka. Para pengawal segera turun,  baju parasut Roy robek tertusuk, tapi untungnya dia berhasil memperbaikinya dengan cepat. Pengemudi juga tertembak dan Roy mengambil alih untuk mengemudi di antara struktur. Begitu para pembajak pergi, dia mulai mengemudi lagi, melarikan diri melalui kegelapan. 

Mereka akhirnya tiba di landasan peluncuran, Pruitt mengaku dia terluka selama serangan itu dan tidak akan bias pergi ke Mars. Roy kesal karena kehilangan selimut pengamannya, tetapi tetap melanjutkannya dan memendam emosinya. Sebelum Roy pergi, Pruitt mengantarnya dengan informasi rahasia, mengaku bahwa ini akan menempatkan Roy dalam bahaya besar karena atasan mereka tidak mempercayainya. Roy masuk roket ke Mars, di mana dia bertemu dengan kru dan Kapten Tanner, yang memberitahunya bahwa Pruitt telah dibawa untuk operasi darurat. Perjalanan ini akan berlangsung selama sembilan belas hari, dan tak seorang pun di kru ini yang tahu Misi sebenarnya Roy. 

Ketika dia ada waktu sendirian, dia memeriksa penyimpanan data Pruitt, yang menunjukkan bahwa SpaceCom telah menerima sinyal SOS dari kru Proyek  5 yang mengindikasikan bahwa Clifford sengaja menonaktifkan semua komunikasi eksternal. Jika misi tidak berhasil menghubungi Clifford, maka mereka harus menghancurkan Proyek 5 dan Clifford untuk menghentikan gelombang. Roy bertanya-tanya apa yang terjadi dengan ayahnya dan jika dia benar-benar kehilangan kendali, mengingat fakta bahwa Clifford telah berjanji kepadanya bahwa mereka dapat bekerja bersama suatu hari nanti namun itu tidak pernah terjadi. Beberapa waktu kemudian, mereka menerima panggilan darurat dari stasiun, dan Tanner merasa wajib membantu mereka sesuai protokol. 

Roy ingin berkonsentrasi pada misinya sendiri tetapi protesnya diabaikan. Karena co-pilot ketakutan, Roy menawarkan diri untuk ikut Tanner ke stasiun luar angkasa, tempat mereka berpisah. Roy menemukan sejumlah goresan di dinding, dan ketika dia kembali dengan Tanner, dia menemukan dia mengambang dan gemetar. Ketika dia mendekat, Roy menemukan ada babon yang memakan Tanner. 


Hewan itu menyerang begitu melihat Roy, tapi dia melawannya dan berhasil melepaskannya dengan menyetrumnya. Kemudian babon kedua muncul, Roy meraih Tanner dan membawanya ke ruangan lain lalu menutup pintu. Roy mencoba untuk menyegel helm Tanner dengan lakban, tetapi segera dia harus kembali ke pintu untuk menahannya karena babon mencoba membukanya. Dia menemukan benda bertekanan dan melepaskannya membuat babon meledak. Beberapa saat kemudian Roy membawa Tanner kembali ke kapal mereka, tetapi Tanner tidak bertahan. Saat semua orang sedang tidur, Roy melakukan evaluasi psikis lagi dan menjelaskan bahwa Tanner meninggal tanpa menunjukkan emosi apa pun.

 Ketika komputer menanyakan detailnya, Roy mengaku kemarahan sebagai pribadi miliknya, dia selalu memiliki kemarahan dalam dirinya karena ayahnya pergi. Namun jika dia terlihat di bawah amarah yang dia temukan hanyalah luka, yang menjauhkannya dari hubungannya. Kopilot mengambil alih tugas dan Roy menjadi kopilot menggantikannya. Saat mereka akhirnya mendekati Mars, mereka terkena gelombang listrik dan kapal harus mendarat secara manual dan tidak menggunakan urutan pendaratan otomatis. Pilot terlalu takut untuk bereaksi, jadi Roy mengambil alih kendali dan mendarat, berjanji kepada rekannya bahwa dia tidak akan melaporkannya ke SpaceCom. 

Para kru berhasil mencapai Stasiun Riset Ersa, tempat Roy bertemu sutradara Helen. Dia tidak tahu tentang misi rahasia, jadi dia hanya bisa mengantarnya ke gedung tempat karyawan lain bekerja. Roy membuat pesan yang menjanjikan Clifford bahwa mereka ada di sini untuk membantu dan bahwa mereka membutuhkan data apa pun yang mungkin dia miliki. Sayangnya mereka tidak mendapatkan balasan dan teknisi memutuskan untuk mencoba lagi nanti. Roy menghabiskan beberapa waktu di "ruang santai", tempat dia mencoba untuk memutuskan apakah dia akan menemukan ayahnya atau berhenti dan bebas darinya. Ketika saatnya tiba untuk mengirim pesan lain, Roy tak membaca naskah yang mereka berikan padanya dan mulai berbicara dari hati. Dia mengenang kenangan masa kecil dan fakta bahwa dia juga menjadi astronot, mengungkapkan keinginannya untuk bertemu dengan ayah lagi. 

Roy menunggu untuk melihat apa yang terjadi dan memperhatikan para teknisi yang bersemangat setelah ada komunikasi, artinya mereka mendapat jawaban. Namun ketika Roy meminta untuk mendengar pesan tersebut, atasan tidak beri dia akses dan dia akan dikirim kembali ke Bumi karena hubungan pribadinya membuatnya tidak layak untuk misi. Dalam perjalanan keluar, Roy melihat kru sedang bersiap-siap untuk melakukan perjalanan, tetapi mereka mengabaikan pertanyaannya. Sebelum pergi ke Bumi, mereka menempatkan Roy melalui evaluasi psikis, tetapi keputusasaan dan kemarahannya akhirnya membuatnya retak dan mengacaukan bioritmenya, jadi dia dikirim kembali ke ruang santai untuk sementara waktu. Beberapa waktu kemudian, Helen mengunjungi Roy untuk mendapatkan jawaban. Awalnya Roy mencoba merahasiakannya, tapi Helen berubah pikiran dengan menjelaskan bahwa dia lahir di Mars dan bahwa orang tuanya meninggal di Proyek 5. 

Atasan menyiapkan roket dengan amunisi nuklir, yang akan segera berangkat ke Neptunus, dan dia ingin tahu alasannya. Roy menceritakan sedikit yang dia ketahui, dan Helen menanggapinya dengan berbagi video yang mereka terima beberapa waktu lalu. Ternyata Clifford memang masih hidup, dan jeritan terdengar di belakangnya dalam rekaman. Clifford menjelaskan krunya mulai memboikot misi karena rekan Clifford ingin pulang, jadi dia tidak punya pilihan selain membunuh mereka semua. SpaceCom menjadikan Clifford sebagai pahlawan di mata publik untuk menutupi itu semua. 

Roy ingin menghadapi ayahnya, jadi Helen menyelinap keluar dari markas dan mengarahkannya melalui jalan darurat sehingga dia bisa mendapatkan akses ke roket secara diam-diam. Setelah beberapa menit dihabiskan melalui area kotor itu, Roy mencapai landasan pacu dan berhasil naik ke roket tepat sebelum lepas landas. Para kru segera mendeteksi kehadirannya dan Roy mencoba menjelaskan bahwa dia bukan ancaman, tetapi pangkalan mengirimkan perintah agar dia diamankan. Dua astronot mengejarnya, tetapi pada saat itu roket menambah kecepatan dan gaya tersebut membuat salah satu astronot terbang menghantam dindin dan tewas. Astronot kedua melawan Roy dan kapten mencoba menembaknya, tapi dia gagal dan malah menabrak tangki oksigen. Udara mulai beracun dan Roy mencoba untuk membantu kapten dengan memasang masker padanya, tapi sudah terlambat: kedua astronot sudah mati.

Mayat-mayat itu terlempar keluar dari roket dan Roy mengirim satu pesan terakhir ke pangkalan, mengonfirmasi bahwa dia akan menyelesaikan misi sebelum akhirnya mematikan semua komunikasi. Perjalanan akan berlangsung tujuh puluh sembilan hari, yang harus dihabiskan Roy sendirian dengan rasa bersalahnya. Dia menghubungkan selang makanan langsung ke perutnya dan elektroda di tubuhnya untuk merangsang otot-ototnya. Roy mencoba menyibukkan diri memikirkan Eve dan ayahnya. Namun dia membuat kesalahan dengan melihat pesan terakhir Eve saat dia mengaku dia merasa tidak mengenalnya karena dia selalu pergi, dia juga menonton video saat itu ayahnya masih waras dan penuh harapan. Semua klip ini membuat mood-nya berkurang, dan Roy menyimpannya memimpikan masa kecilnya, ibunya, ayahnya, dan Eve. Roy berharap dia bisa sendirian, tapi kesepian di peluncur itu juga merusak kewarasannya, dan dia menyadari berapa banyak orang dia dikecewakan selama ini dan betapa egoisnya dia. 

Pada saat dia akhirnya mendekati Neptunus, Roy hampir kehilangan nyawa dan kewarasan, tetapi dia berhasil menyatukan dirinya untuk misi tersebut. Dia mengambil pesawat ulang-alik untuk terbang ke stasiun 5, tapi tiba-tiba dia terkena gelombang listrik lain dan pesawat ulang-alik mulai tak normal. Roy mencoba berlabuh tetapi tidak berhasil, mencoba menghubungi ayahnya tapi tak ada jawaban. Dia tidak punya pilihan selain meninggalkan peluncur dan terbang di angkasa menuju ke stasiun 5. Di dalam, Roy menemukan tubuh kru melayang-layang dan video musik jadul diputar di layar. Dia juga menemukan ruangan ayahnya, di mana dia bisa melihat semua obsesi menemukan kehidupan di luar angkasa. Roy melangkah lebih jauh ke dalam dan mulai memprogram bahan peledak ketika Clifford akhirnya menemukannya, dan meski Roy mencoba tidak terpancing, namun kesedihan terlihat jelas di matanya. 

Clifford menjelaskan dia sudah mencoba untuk menghentikan lonjakan yang disebabkan oleh boikot dari awak. Sebagai kapten, dia harus tetap fokus dengan pesawatnya, dan Clifford telah menganggap ini rumahnya. Dia tidak tertarik untuk kembali ke Bumi, dan dia mengakui tidak pernah peduli dengan keluarganya. Roy mengatakan kepadanya bahwa dia masih mencintainya dan mengulurkan tangan untuk meraih tangannya yang diterima Clifford dengan ragu-ragu. Sementara Roy membantu ayahnya memakai jasnya, Clifford mengatakan dia bangga dengan putranya karena bepergian jauh-jauh ke sini dan bertanya-tanya apakah mereka bisa menjadi tim yang baik, mereka kemudian memeriksa data dan tidak menemukan tanda-tanda kehidupan, mereka menyerah. Roy menunjukkan bahwa ini bukan kegagalan karena sekarang mereka tahu bahwa yang dicarinya telah ditemukannya. Mereka mengaktifkan bom untuk meledak dalam tiga jam dan meninggalkan stasiun, tetapi segera setelah mereka berhasil keluar, Clifford mencoba melemparkan dirinya ke luar angkasa. 

Roy memegang tali penahan mereka untuk membuatnya tetap dekat, tetapi Clifford memohon kebebasan dan Roy memutuskan untuk mengabulkan keinginan terakhirnya ini. Tali ikat dilepas dan saat Clifford hanyut ke angkasa, Roy pun akhirnya membiarkan dirinya sejenak dalam kegalauan. Dia melayang sebentar, bertanya-tanya apakah dia harus menyerah juga, tetapi kemudian dia menyadari bahwa dia masih memiliki satu kesempatan lagi. Menggunakan baling-baling  parasutnya, Roy kembali ke stasiun 5 dan memindahkan pintu panel yang dia gunakan untuk melindungi dirinya dari asteroid untuk melintasi cincin Neptunus. Saat dia kembali ke roket peluncur, Roy mengingat kata-kata terakhir yang dikatakan ayahnya sambil mengunduh data penelitian. Clifford mengatakan bahwa karena begitu terobsesi untuk menemukan kehidupan lain, dia telah mengabaikan semua keindahan yang ada. Roy menabrak sisi roket, dan setelah berguling-guling sebentar, dia berhasil berpegangan pada teralis dan kembali ke dalam.

Dia tidak memiliki cukup bahan bakar, jadi dia menunggu stasiun meledak dan menggunakan gelombang kejut untuk mendorong roket. Beberapa hari kemudian, Roy mendarat dengan selamat di Bumi dan sekelompok tentara segera evakuasi, meyakinkannya bahwa data stasiun 5 tiba dengan selamat juga. Selama evaluasi psikis berikutnya, Roy bilang dia tidur nyenyak, dan dia sadar akan lingkungannya. Sekarang dia juga sangat menyadari orang yang dicintainya, akhirnya siap untuk berkomitmen dan bersatu kembali dengan Eve untuk mencoba lagi. Begitulah ringkasan film dan ending Ad Astra 2019 dengan pemain utama Brad Pitt, film pun selesai guys. 

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.