Sinopsis Mai: Ketika Cinta Dipisahkan Oleh Keadaan (Film Vietnam, Pemeran Phuong Anh Dao)

Sinopsis: Mai menceritakan seorang wanita yang kuat, menjalani kehidupan baru dengan prinsip, menemukan cinta walau endingnya, dia mesti bertahan

Mai adalah film drama romantis asal Vietnam, disutradarai oleh Tran Thanh yang juga berperan sebagai salah satu karakter, dengan khas mengisi film ini dengan lagu fitur Sau Loi Tu Khuoc. Film ini dibintangi pemeran terkenal seperti Phuong Anh Dao, Tran Thanh, Tuan Tran Uyen An dan lainnya. Film ini diproduksi oleh HKFilm, Tran Thanh Town dan dengan durasi 2 jam 11 menit, dirilis 10 Februari 2024.

Mai - oleh Tran Thanh Town

Drama romantis ini telah mencapai tonggak sejarah yang signifikan dalam perfiliman terutama di negaranya, melampaui pendapatan box office sebesar $2 juta di seluruh Amerika Utara dan Eropa hanya dalam waktu dua minggu setelah peluncuran internasionalnya. Pencapaian ini telah mengukuhkan Mai sebagai film produksi Vietnam terlaris sepanjang masa di dua wilayah itu.

Saat memasuki akhir pekan ketiganya di bioskop internasional, Mai telah mengumpulkan total box office global yang luar biasa sebesar $23 juta. Kesuksesan film ini menegaskan daya tariknya yang luas dan penerimaan yang kuat di kalangan penonton di luar Vietnam, serta menyoroti dampaknya di pasar film internasional.

Dengan cerita dan karakter yang menarik, Mai telah memikat pemirsa di seluruh dunia yang berkontribusi pada kesuksesannya di box office dan memperkuat statusnya sebagai film papan atas di sinema Vietnam.

Mai mengeksplorasi psikologi rumit dari protagonis titulernya, yang diperankan oleh Phuong Anh Dao. Mai digambarkan sebagai seseorang yang bermasalah dengan masa lalunya, bergulat dengan masalah yang belum terselesaikan dan terus menghantuinya. Terlepas dari kekacauan batinnya, kehidupan Mai berubah secara tak terduga ketika dia menjalin persahabatan yang dengan ragu-ragu dengan seseorang di lingkungan barunya.

Plot

Perjalanan Mai ke lingkungan baru dan pekerjaannya sebagai tukang pijat di sebuah spa setempat menandai babak penting dalam hidupnya. Dikenal karena keterampilan dan dedikasinya yang luar biasa, Mai dengan cepat mendapatkan reputasi dalam menyediakan layanan pijat yang sangat baik, dan menarik pelanggan setia yang kembali untuk layanannya. Namun, di tengah kesuksesannya, seperti biasa, rasa iri muncul di antara beberapa orang yang berusaha meremehkan pencapaiannya.

Meski menghadapi tantangan dan kecemburuan, Mai tetap teguh pada ketulusan dan komitmennya terhadap pekerjaannya. Sikap positif dan fokusnya pada profesinya melindunginya dari emosi negatif terhadap orang-orang yang iri.

Namun, masalah yang dihadapi Mai lebih dari sekedar kecemburuan profesional. Hidup dalam masyarakat patriarki, ia juga menghadapi kesulitan dari tetangganya, hal ini menyoroti tantangan tambahan yang sering dihadapi perempuan dalam lingkungan seperti itu. Kesadaran ini menggarisbawahi permasalahan sosial yang lebih luas yang dihadapi Mai, yang mencerminkan ketahanan dan tekadnya dalam mengejar karir dan menjaga integritasnya.

Saat Mai menetap di lingkungan barunya terungkap, kehidupannya yang lebih dalam mulai muncul ke permukaan, mengungkap trauma masa kecil yang menghantui yang terus menimpanya. Pengungkapan ini menambah dimensi pedih, menjelaskan alasan yang mendasari perpindahannya dan menyoroti gejolak batin yang telah lama ia alami.

Di tengah perjuangan ini, Mai mendapat dukungan tak terduga dari Dao, seorang kaya yang memberikan bantuan dalam berbagai cara. Kemurahan hati dan kasih sayang Dao memberikan sumber stabilitas dan dorongan penting bagi Mai saat dia menghadapi trauma.. Kehadirannya menjadi harapan dalam perjalanannya menuju penyembuhan dan penemuan jati diri.

Pada saat yang sama, interaksi Mai dengan Duong, tetangganya yang kebencian awalnya berubah menjadi pengertian dan kedewasaan, semakin memperkaya perjalanannya. Sikap Duong yang terus berkembang mencerminkan pertumbuhan dan empati, sehingga memberikan Mai kehadiran yang suportif di tengah cobaan yang dihadapinya.

Mengetahi bahwa ibu Duong, Dao, adalah salah satu pelanggan spa-nya menambah kerumitan baru dalam hubungan mereka. Ketika Dao mengetahui putranya berkencan dengan Mai, dia terkejut dan memutuskan untuk melakukan percakapan pribadi dengan Mai.

Selama diskusi tatap muka, Dao dengan jujur ​​mengungkapkan kekhawatirannya tentang kesesuaian Duong sebagai teman dekat Mai. Dia mengungkapkan bahwa kehidupan Duong berantakan dan semuanya tertolong karena ekonomi orang tua. Dao menekankan bahwa meskipun dia menyukai Mai dan menghormatinya, keputusan apakah akan melanjutkan hubungan dengan Duong sepenuhnya berada di tangan Mai.

Percakapan ini menyoroti naluri protektif Dao terhadap putranya dan kepeduliannya yang tulus terhadap kesejahteraan Mai. Hal ini juga menghadirkan dilema yang signifikan bagi Mai: mempertimbangkan kompleksitas hubungannya dengan Duong dengan kekhawatiran yang disampaikan oleh ibunya. Interaksi ini menggarisbawahi dinamika kekeluargaan dan tantangan yang melekat dalam menjalani hubungan romantis di tengah perbedaan perspektif dan harapan.

Saat Mai merenungkan kata-kata Dao dan mengevaluasi perasaannya terhadap Duong, dia menghadapi keputusan penting yang dapat membentuk masa depannya dan dinamika hubungannya yang berkembang dengan Duong dan ibunya.

Saat ketegangan meningkat antara Mai dan ibu Duong mengenai hubungan mereka, situasi mencapai titik puncaknya saat konfrontasi keluarga yang memanas. Stresnya, ditambah dengan masalah kesehatan yang dialami Dao, menyebabkan dia kehilangan kesadaran. Momen penting ini menjadi pengingat akan pertaruhan yang ada dan dampak emosional yang harus ditanggung semua orang yang terlibat.

Menghadapi tantangan tersebut, Mai mengambil keputusan. Khawatir dengan kesejahteraan keluarganya dan ingin menghindari kekacauan lebih lanjut, dia memilih berpisah dari Duong. Meskipun mereka mencintai satu sama lain, Mai percaya ini adalah tindakan terbaik dari tekanan lebih lanjut.

Duong, yang terpukul karena kemungkinan kehilangan Mai, memintanya untuk mempertimbangkan kembali. Cinta tulusnya pada Mai terlihat saat dia mengungkapkan ketidakmampuannya membayangkan masa depan tanpa Mai di sisinya. Namun, Mai tetap teguh pada keputusannya, mendorong Duong untuk terus maju dalam hidupnya dan tidak menunggunya.

Setelah melalui perjalanan penuh gejolak dan kemunduran, Mai akhirnya menemukan ketenangan dan kesuksesan dalam hidupnya. Ia menjadi manajer sebuah spa mewah bergengsi di kota Dalat, sebuah bukti ketangguhan dan tekadnya untuk meninggalkan masa lalunya yang bermasalah.

Bertahun-tahun kemudian, ketika takdir membawa Duong kembali ke kehidupan Mai di spa-nya, keduanya diliputi emosi saat bertemu lagi setelah sekian lama. Meskipun pernah berpisah di masa lalu, reuni mereka ditandai dengan rasa saling menghormati dan rasa ketertutupan.

Duong memang telah move on, seperti yang didorong oleh Mai. Dia telah menikah dan sedang menunggu kelahiran bayinya. Mai benar-benar merasakan kebahagiaan bagi Duong dan keluarganya yang semakin besar, mencerminkan kedewasaan dan kemampuannya untuk menemukan kedamaian dengan hubungan masa lalu mereka.

Selanjutnya, Mai menceritakan kepada Duong bahwa dia juga telah menemukan kebahagiaan dengan pasangan baru dalam hidupnya. Hal ini menandakan perjalanan penyembuhan dan pertumbuhannya melampaui sejarah bersama. Percakapan mereka di spa itu menggarisbawahi penerimaan yang matang terhadap jalan mereka masing-masing dan penghargaan yang tulus atas hubungan masa lalu.

Namun, klaim Mai telah menemukan pasangan dan berkencan dengan orang lain hanyalah sebuah kedok yang dibuat untuk melindungi dirinya dari simpati Duong dan untuk menjaga rasa bermartabatnya. Ini menggarisbawahi ikatan emosionalnya yang masih melekat pada Duong, meskipun waktu telah berlalu dan penampilan luarnya telah menunjukkan kedewasaan.

Akhir ceritanya ditandai dengan rasa patah hati saat Mai mengakui bahwa dia tidak pernah benar-benar move on dari Duong. Dia membiarkan dirinya merasakan kesedihan dalam kesendirian di dalam taksi, di mana dia merenungkan apa yang mungkin terjadi jika keadaannya berbeda. Air matanya mencerminkan penyesalan, meski menerima kenyataan perpisahan mereka.

Meskipun mereka mungkin tidak ditakdirkan untuk bersama, film ini menunjukkan bahwa keduanya pada akhirnya akan menerima nasib masing-masing dan menemukan cara untuk melanjutkan hidup mereka. 

Pemeran:

  • Hyunh Uyen An sebagai Binh Minh
  • Hong dao sebgai Dao
  • Phuong Anh Dao sebagai Mai
  • Ngoc Giau sebagai Ma Mi
  • Quoc Khanh sebagai Bobby
  • Manh Lan
  • Tran Thanh sebagai Hoang
  • Tuan Tran sebagai Trung Duong

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.