Sinopsis Thelma the Unicorn: Bahagia Jadi Diri Sendiri, Apa Adanya

Sinopsis: Thelma the Unicorn mengisahkan perjalanan panjang kuda poni imut menjadi superstar, sesuatu menyadarkannya tentang cita-cita dan kerinduan

"Thelma the Unicorn" adalah komedi musikal animasi Amerika tahun 2024 yang menghidupkan seri buku anak-anak. Ditulis oleh duo berbakat Jared dan Jerusha Hess, dan disutradarai bersama oleh Jared Hess dan Lynn Wang, film ini menjanjikan petualangan magis dan unik untuk penonton dari segala usia.

Thelma the Unicorn - oleh Netflix

Berdasarkan seri buku Aaron Blabey, Thelma the Unicorn menampilkan pengisi suara luar biasa yang mencakup Brittany Howard yang luar biasa, Will Forte yang selalu lucu, Jemaine Clement yang menghibur secara unik, Edi Patterson, komedian Fred Armisen, Zach Galifianakis, Jon Heder, dan Shondrella Avery.

Sinopsis:

Kuda poni kecil bernama Thelma bermimpi mencapai ketenaran sebagai musisi bersama rekan bandnya, Otis si keledai dan Reggie si llama, dalam band mereka bernama The Rusty Buckets. Namun, cita-cita mereka terhenti ketika Thelma mengalami kecelakaan audisi yang memalukan, menghancurkan harapan mereka untuk tampil di acara pertunjukan menyanyi bergengsi, SparklePalooza.

Ketika segalanya tampak suram, takdir turun tangan dengan cara yang tak terduga. Seorang sopir truk yang kikuk secara tidak sengaja membasahi Thelma—yang kebetulan memakai wortel di keningnya—dengan cat berkilau dan merah jambu, mengubah penampilannya menjadi menyerupai unicorn. Tampilan baru ini menarik sekelompok kecil orang ke peternakannya, dan Thelma memanfaatkan momen tersebut untuk bernyanyi bagi mereka.

Terlepas dari keraguan Otis dalam mempertahankan kedoknya dan desakannya untuk tetap setia pada diri mereka sendiri, Thelma memutuskan untuk menerima kepribadian unicorn barunya. Dia percaya trik ini adalah harga yang harus dibayar untuk kesempatan membagikan bakat musiknya kepada dunia, menyiapkan panggung untuk petualangan yang mempesona dan lucu.

Pemeran pengisi suara:

  • Brittany Howard sebagai Thelma
  • Will Forte sebagai Otis
  • Jemaine Clement sebagai Vic Diamond
  • Edi Patterson sebagai Megan
  • Fred Armisen sebagai Danny Stallion
  • Zach Galifianakis sebagai Pengemudi Truk Berkerak
  • Jon Heder sebagai Reggie
  • Shondrella Avery sebagai Zirkonia
  • Sekutu Dixon sebagai Nikki Narwhal
  • Maliaka Mitchell sebagai Peggy Purvis
  • Jared Hess sebagai Gerald

Seri buku Thelma the Unicorn

Seri buku Thelma the Unicorn adalah serial anak-anak oleh penulis dan ilustrator Australia Aaron Blabey. Serial ini terkenal dengan penyampaian cerita yang menarik, ilustrasi unik, dan pesan-pesan positif tentang penerimaan diri dan kejujuran pada diri sendiri. Aaron Blabey terkenal dengan buku anak-anaknya yang lucu dan menyentuh hati. Selain buku ini, ia juga terkenal dengan serial populer lainnya seperti Pig the Pug dan The Bad Guys.

Thelma si Unicorn (2015)

Plot: Thelma adalah kuda poni yang bercita-cita menjadi unicorn yang glamor. Suatu hari, melalui takdir yang tak terduga, dia mendapatkan keinginannya dan menjadi unicorn. Namun, dia segera menyadari bahwa ketenaran dan kecemerlangan bukanlah segalanya yang mereka inginkan dan menemukan nilai dari menjadi dirinya sendiri.

Cerita dimulai dengan memperkenalkan Thelma, kuda poni kecil polos dengan mimpi besar. Dia berharap dia bisa menjadi unicorn yang cantik dan terkenal, dikagumi semua orang. Sahabatnya, Otis si keledai, menganggap dirinya sempurna apa adanya, namun Thelma mendambakan lebih.

Suatu hari, Thelma melihat wortel tergeletak di tanah dan memutuskan untuk mengikatnya di kepalanya, berpura-pura itu adalah tanduk. Saat itu, sebuah truk yang membawa cat merah muda dan glitter membelok agar tidak menabrak Thelma dan menumpahkan isinya ke seluruh tubuhnya. Ini mengubahnya menjadi unicorn merah muda berkilau, seperti yang selalu dia impikan.

Thelma, yang kini tampak seperti unicorn sungguhan, dengan cepat menjadi sensasi global. Dia dipuja oleh penggemar di mana pun, menjadi berita utama, dan diperlakukan seperti seorang superstar. Dia menikmati perhatian dan kehidupan glamor yang menyertainya.

Namun, seiring berjalannya waktu, Thelma mulai menyadari bahwa ketenaran bukanlah segalanya. Dia merasa kesepian dan merindukan kehidupan sederhana dan tenang yang dia jalani sebelumnya. Dia juga kewalahan dengan perhatian dan tekanan terus-menerus untuk mempertahankan citra unicornnya.

Merasa kecewa, Thelma memutuskan untuk meninggalkan kehidupannya yang terkenal. Dia membersihkan cat dan kilaunya dan kembali ke rumah ke Otis, yang senang melihatnya apa adanya. Thelma belajar bahwa dia tidak perlu menjadi unicorn untuk menjadi istimewa dan dicintai.

Cerita berakhir dengan Thelma menemukan kepuasan menjadi dirinya sendiri. Dia memahami bahwa kebahagiaan sejati datang dari dalam dan dikelilingi oleh orang-orang yang menghargai dirinya apa adanya.

The Return of Thelma the Unicorn (2019):

Plot: Setelah pengalamannya di buku pertama, Thelma mundur dari sorotan. Namun ketika dunia membutuhkan kilauannya lagi, Thelma kembali menunjukkan bahwa menjadi unik dan menyebarkan kegembiraan lebih penting daripada sekadar ketenaran.

Sementara itu, dunia sedih dan suram tanpa kilauan Thelma. Penggemar di mana pun merindukan kegembiraan dan keajaiban yang dibawanya ke dalam hidup mereka. Mereka memegang tanda dan mengirim pesan, mengungkapkan betapa mereka merindukannya dan kebahagiaan yang ia sebarkan.

Melihat betapa cemerlangnya Thelma yang dirindukan, Otis mendorongnya untuk mempertimbangkan kembali menjadi unicorn, bukan demi ketenaran, namun demi membawa kegembiraan bagi orang lain. Ia percaya bahwa kemampuan unik Thelma dalam menyebarkan kebahagiaan adalah sesuatu yang dibutuhkan dunia.

Thelma awalnya ragu-ragu. Dia ingat sisi negatif dari ketenaran dan betapa besarnya hal itu. Namun, ia juga menyadari bahwa ia mempunyai anugerah istimewa yang bisa membahagiakan orang lain.

Dengan tujuan baru, Thelma memutuskan untuk menjadi unicorn lagi. Dia berubah kembali menjadi dirinya unicorn yang gemerlap, tapi kali ini dengan perspektif berbeda. Dia bertekad untuk menyebarkan kegembiraan tanpa membiarkan ketenaran mengendalikan hidupnya.

Thelma berkeliling, membawa senyuman dan kebahagiaan kepada semua orang yang ditemuinya. Dia tampil di konser, mengunjungi anak-anak di rumah sakit, dan membuat penampilan kejutan, sambil tetap setia pada dirinya sendiri dan menjaga keseimbangan antara kepribadian unicorn dan jati dirinya.

Cerita berakhir dengan Thelma berhasil menyeimbangkan hidupnya sebagai unicorn dan kuda poni biasa. Dia terus membawa kilauan dan kegembiraan ke dunia, mengetahui bahwa dia dapat membuat perbedaan positif tanpa kehilangan dirinya sendiri dalam prosesnya. Thelma telah menemukan cara untuk jujur ​​pada dirinya sendiri dan menyebarkan kebahagiaan, menunjukkan bahwa bersinar sambil tetap membumi adalah hal yang mungkin dilakukan.

About the Author

charma adalah nama online blogger, sejak 2014 telah mengisi hari-hari dengan mengangkat informasi film dan novel, berhenti sejenak dan masih terus mencoba bertahan dengan cara lama di arena yang sangat besar ini. Terimakasih gaiss atas kunjungannya …

Post a Comment

Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.